Klub Liga Primer Inggris Khawatirkan Kerugian dari Hak Siar TV
TEMPO.CO | 20/05/2020 21:44
Selebrasi pemain Arsenal, Sokratis Papastathopoulos bersama rekan-rekan setimnya seusai mencetak gol kedua dalam pertandingan Liga Primer Inggris di Stadion Emirates, London, Rabu, 1 Januari 2020.  REUTERS/Toby Melville
Selebrasi pemain Arsenal, Sokratis Papastathopoulos bersama rekan-rekan setimnya seusai mencetak gol kedua dalam pertandingan Liga Primer Inggris di Stadion Emirates, London, Rabu, 1 Januari 2020. REUTERS/Toby Melville

TEMPO.CO, Jakarta - Klub-klub Liga Primer Inggris mengkhawatirkan  dampak keuangan yang besar, karena para stasiun televisi pemegang hak siar akan menuntut pengembalian uang dalam jumlah yang lebih banyak, sekalipun musim 2019-2020 nantinya bisa dirampungkan.

Pada pekan pertama Mei 2020, klub-klub papan atas diberi tahu bahwa mereka harus memberikan antara 300 juta pound sterling atau setara Rp 5,4 triliun dan 350 juta pound kepada perusahaan televisi, bahkan jika rencana menggulirkan 92 pertandingan tersisa bisa berlangsung tapi tidak sesuai jadwal.

Kemarahan klub-klub Liga Primer Inggris semakin dalam setelah menemukan kenyataan perusahaan televisi bisa mendapatkan tambahan 36 juta pound untuk rabat setiap pekan, jika musim 2019-2020 diperpanjang melebihi 16 Juli.  

Dapat dipahami bahwa beberapa klub khawatir bahwa tuntutan tersebut dapat menyebabkan pemotongan biaya dan kebangkrutan.

Realitas finansial keras yang disebabkan  pandemi coronavirus adalah inti dari dorongan liga untuk kembali beraksi. Akan ada tagihan 762 juta pound dari Sky, BT Sport, dan stasiun penyiaran internasional, jika musim ini dibatalkan.

Meskipun klub mengambil langkah pertama untuk memulai kembali musim setelah memulai pelatihan kelompok kecil pada Selasa, 19 Mei 2020, harapannya adalah liga tidak mungkin dimainkan sebelum 19 Juni dan bahwa 26 Juni mungkin merupakan tanggal mulai yang lebih realistis.

Manajer dan pemain menentang usulan liga dimulai lagi pada 12 Juni karena masalah kebugaran setelah lama absen. Dengan pertandingan yang diperkirakan akan digelar  selama enam atau tujuh pekan, musim ini kemungkinan akan berjalan setidaknya sampai tiga pekan setelah 16 Juli.

Semakin awal dimulai, semakin besar biayanya bagi klub. Seperti yang pertama kali dilaporkan oleh Daily Telegraph, ada skala penurunan pembayaran tergantung pada kapan musim berakhir. Detail lengkap dari model rabat akan disampaikan kepada 20 klub ketika mereka mengadakan panggilan konferensi mereka Selasa dan Kamis depan.

Klub menggunakan pertemuan pekan ini untuk menyuarakan ketidaksenangan tentang cara perusahaan televisi mencari uang, bahkan jika musim selesai.

Denda setidaknya 300 juta pound berlaku, karena mereka tidak akan dapat memenuhi kewajiban kontrak sekitar waktu yang ditentukan dan pengiriman produk yang dimainkan di stadion kosong serta prospek rabat tambahan telah menyebabkan keresahan lebih lanjut di antara para eksekutif senior klub.

Seorang eksekutif memperingatkan bahwa permintaan pengembalian uang akan menyebabkan masalah keuangan dan bisa memaksa beberapa klub melakukan pemborosan. Klub lain mengatakan kepada Guardian bahwa mereka bersiap untuk kehilangan omset 25% dalam satu periode tiga bulan.

Klub tidak senang dengan perusahaan televisi, karena mereka harus siap untuk memberikan akses yang lebih besar kepada penyiar pada lebih banyak pertandingan musim ini, jika liga berlanjut.

Ada perasaan bahwa para perusahaan penyiaran ingin membayar lebih sedikit, meskipun mampu menyiarkan lebih banyak pertandingan sepak bola. Namun dengan ketentuan kontrak yang menguntungkan para perusahaan penyiaran, klub-klub Liga Primer Inggris tampaknya akan kesulitan untuk menegosiasikan perjanjian baru.


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT