385 Juta Tahun, Fosil Hutan Tertua di Dunia Ditemukan di New York
TEMPO.CO | 22/12/2019 00:01
Pejabat setempat menempatkan batu untuk mencoba melindungi fosil hutan tertua berusia 385 juta tahun di New York dari kendaraan roda empat. Kredit: William Stein
Pejabat setempat menempatkan batu untuk mencoba melindungi fosil hutan tertua berusia 385 juta tahun di New York dari kendaraan roda empat. Kredit: William Stein

TEMPO.CO, Jakarta - Sebuah penelitian mengungkap fosil hutan tertua di dunia, berumur 385 juta tahun, telah ditemukan di New York, sebagaimana dilaporkan USA Today, 20 Desember 2019.

Di sebuah situs fosil di Cairo, New York, para peneliti menemukan sistem akar yang luas yang menunjukkan bukti daun dan kayu selama Zaman Devon, yang terjadi sekitar 416 hingga 359 juta tahun yang lalu, menurut National Geographic.

Situs ini hanya 2 hingga 3 juta tahun lebih tua dari yang sebelumnya diyakini sebagai hutan tertua di dunia, di Gilboa, New York, kurang dari 30 mil (48 km) jauhnya.

Tim peneliti, yang mempublikasikan temuan mereka pada hari Kamis, 19 Desember 2019, dalam jurnal peer-review Current Biology, menunjukkan transisi ke hutan seperti yang kita kenal sekarang lebih awal dari yang diperkirakan sebelumnya.

Penulis studi William Stein, profesor emeritus ilmu biologi di Universitas Binghamton, mengatakan hutan pertama di dunia muncul selama Zaman Devon.

"Efeknya adalah dalam hal perubahan ekosistem, apa yang terjadi di permukaan bumi dan lautan, konsentrasi CO2 di atmosfer dan iklim global," katanya dalam sebuah pernyataan. "Begitu banyak perubahan dramatis terjadi pada waktu itu sebagai hasil dari hutan-hutan awal itu, pada dasarnya, dunia tidak pernah sama sejak itu."

Tiga jenis pohon diidentifikasi di tanah itu, kata studi itu. Yang pertama, dari genus Eospermatopteris, adalah tanaman berumur pendek seperti gulma yang juga ditemukan di lokasi di Gilboa. Yang kedua, dari genus Archaeopteris, adalah pendahulu bagi tanaman benih modern. Yang ketiga, mungkin dari kelas Lycopsida, mungkin jenis pohon yang hidup di rawa-rawa batu bara yang sebelumnya belum diidentifikasi sejak Zaman Devon.

"Ini mendorong ... (asal-usul) dari sistem akar semacam ini pada masa lalu," paleobotanist  University of North Carolina di Chapel Hill, Patricia Gensel, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan kepada majalah Smithsonian. "Pada pertengahan Devonian, kita memiliki pohon-pohon yang cukup canggih. Sebelum ini, kita tidak akan pernah bisa mengatakan itu."

Stein, yang bersama dengan timnya menemukan situs pertama di Gilboa, mengatakan lebih banyak penelitian diperlukan untuk mempelajari fosil hutan di seluruh dunia, bukan hanya di New York.

"Sepertinya bagi saya, di seluruh dunia, banyak dari lingkungan semacam ini dilestarikan dalam fosil tanah," Stein dalam sebuah pernyataan. "Dan saya ingin tahu apa yang terjadi secara historis, bukan hanya di Catskills, tetapi di mana-mana."

USA TODAY | CNN


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT