Trump Resmi Mulai Menarik AS dari WHO Saat Lonjakan Pandemi
TEMPO.CO | 08/07/2020 06:48
Presiden AS Donald Trump berbicara kepada pengunjung dengan dipisahkan kaca anti peluru dan Jefferson Memorial di latar belakangnya ketika dia berpidato dalam acara pada 4 Juli "Salut ke Amerika" untuk merayakan Hari Kemerdekaan AS di Gedung Putih di Wash
Presiden AS Donald Trump berbicara kepada pengunjung dengan dipisahkan kaca anti peluru dan Jefferson Memorial di latar belakangnya ketika dia berpidato dalam acara pada 4 Juli "Salut ke Amerika" untuk merayakan Hari Kemerdekaan AS di Gedung Putih di Washington, AS, 4 Juli 2020. [REUTERS / Carlos Barria]

TEMPO.CO, Washington - Pemerintahan Trump telah secara resmi mulai menarik Amerika Serikat dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), bahkan ketika pandemi Covid-19 terus mencengkeram dunia dan infeksi melonjak di banyak negara di seluruh AS.

Dikutip dari USA Today, Selasa, 7 Juli 2020, Kongres menerima pemberitahuan resmi tentang keputusan itu pada hari Selasa, lebih dari sebulan setelah Presiden Donald Trump mengumumkan niatnya untuk mengakhiri hubungan AS dengan WHO dan mengecam lembaga multilateral itu sebagai alat Cina. Gedung Putih mengatakan penarikan akan mulai berlaku pada 6 Juli 2021.

Demokrat mengatakan keputusan itu tidak bertanggung jawab dan tidak dipertimbangkan dengan baik, mengingat hal  itu terjadi ketika pandemi mengamuk dan kerja sama internasional sangat penting untuk menghadapi krisis.

"Ini tidak akan melindungi kehidupan atau kepentingan Amerika - itu membuat orang Amerika sakit dan Amerika sendirian," Senator Bob Menendez, tokoh Demokrat di Komite Urusan Luar Negeri Senat, mencuit setelah menerima pemberitahuan Gedung Putih.

Joe Biden, calon calon presiden dari Partai Demokrat, mengatakan dia akan segera bergabung kembali dengan WHO jika dia menang. "Orang Amerika lebih aman ketika Amerika terlibat dalam memperkuat kesehatan global. Pada hari pertama saya sebagai Presiden, saya akan bergabung kembali dengan @WHO dan mengembalikan kepemimpinan kami di panggung dunia," kata mantan wakil presiden itu.

Tarik Jasarevic, juru bicara WHO, mengatakan organisasi itu telah menerima laporan pemberitahuan resmi Amerika Serikat. "Kami tidak memiliki informasi lebih lanjut tentang ini pada tahap ini," katanya.

Penarikan resmi dilakukan ketika Amerika Serikat mendekati 3 juta kasus virus corona  yang dilaporkan dan lebih dari 130.000 kematian, menurut data Universitas Johns Hopkins. Secara global, ada 11,6 juta kasus dan hampir 540.000 kematian.

Trump dan para penasihatnya mengecam WHO karena gagal menekan Cina untuk lebih transparan tentang ruang lingkup dan tingkat keparahan dari wabah Covid-19, yang dimulai di Wuhan, Cina.

Trump telah mengatakan bahwa Cina "memiliki kontrol total" atas WHO, meskipun negara itu memberikan kontribusi jauh lebih sedikit daripada AS untuk anggaran organisasi kesehatan. AS telah menyumbang sekitar US$ 450 juta dolar per tahun.

Menendez dan Demokrat Senat lainnya telah memperkenalkan undang-undang untuk membalikkan keputusan itu dan mengembalikan dana AS ke WHO. Tidak jelas seberapa jauh yang bisa dicapai, meskipun beberapa Partai Republik juga menyatakan keprihatinan dengan keputusan Trump.

Para kritikus mengatakan serangan Trump dari WHO adalah upaya untuk menangkis kesalahan penanganan sendiri atas wabah virus corona - dan yang akhirnya akan melukai AS.

USA TODAY


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT