Covid-19, Cara Unik Jepang Tentukan Pasien Harus Rawat Inap atau Tidak
TEMPO.CO | 26/09/2020 15:40
Orang-orang yang mengenakan masker berjalan di Shinjuku di Tokyo, Jepang, 25 Mei 2020. Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe pada mencabut status darurat COVID-19 di lima prefektur tersisa yang masih berada di bawah pembatasan, termasuk Tokyo, seiring dengan
Orang-orang yang mengenakan masker berjalan di Shinjuku di Tokyo, Jepang, 25 Mei 2020. Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe pada mencabut status darurat COVID-19 di lima prefektur tersisa yang masih berada di bawah pembatasan, termasuk Tokyo, seiring dengan telah terkendalinya sebagian besar penyebaran virus tersebut. Xinhua/Du Xiaoyi

TEMPO.CO, Tokyo - Tim peneliti di Pusat Nasional Medis dan Kesehatan Global, Jepang, mengembangkan tes darah yang bisa dijadikan sebagai peringatan dini kasus parah Covid-19. Cara ini sangat membantu di daerah atau negara yang kapasitas rumah sakitnya sudah sangat terbatas, sehingga harus ada prioritas penanganan pasien berdasarkan tingkat infeksi. 

Mereka awalnya menguji lima senyawa dalam darah 28 pasien dan menemukan bahwa pembacaan serum CCL17 yang rendah menjadi prediksi dari infeksi serius virus corona Covid-19. Hasil bacaan serum itu dapat membantu menentukan pasien mana yang memerlukan rawat inap rumah sakit. 

"Jika CCL17 lebih kecil dari 100 pikogram per milimeter, kami meminta mereka untuk dirawat inap. Namun jika di atas 400, pasien dapat tinggal di hotel atau rumah mereka dan diperiksa setiap tiga hari," kata ketua tim peneliti, Masaya Sugiyama, kepada Reuters, Jumat.

Sugiyama menambahkan, data lain diperlukan guna memastikan hasil dari apa yang disebutnya riset mikro itu. Namun sejak uji coba 28 pasien, kelompok tersebut telah bermitra dengan sebuah perusahaan Jepang untuk mengembangkan mesin uji prototipe untuk serum.

Saat ini, dia mengungkapkan, hampir 500 mesin prototipe digunakan untuk menguji keampuhan tes darah itu secara nasional. Masing-masing memiliki kemampuan memberikan hasil setiap tes dalam 20 menit. Kelompok peneliti juga bersiap mendapatkan izin regulasi dan mempertimbangkan opsi lisensi dan ekspor untuk pasar di luar negeri.

Baca juga:
Rakyat Voting Pilih Pesawat Tempur dan Cerita Netralitas Swiss

"Siapa yang akan berkembang menjadi (potensi) kasus kematian atau mereka yang tanpa gejala (OTG) sangat penting untuk diklarifikasi," kata Sugiyama. "Metode ini akan tersedia di seluruh dunia, dan jika mereka mengujinya, maka (penentuan) akan sangat mudah dipahami."

Sumber: Reuters


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT