Penelitian Vaksin Nusantara di RSUP dr Kariadi Dihentikan
TEMPO.CO | 14/04/2021 20:10
Botol kecil berlabel stiker "Vaccine COVID-19" dan jarum suntik medis dalam foto ilustrasi yang diambil pada 10 April 2020. [REUTERS / Dado Ruvi]
Botol kecil berlabel stiker "Vaccine COVID-19" dan jarum suntik medis dalam foto ilustrasi yang diambil pada 10 April 2020. [REUTERS / Dado Ruvi]

TEMPO.CO, Semarang - Penelitian Vaksin Nusantara di Rumah Sakit Umum Pusat Dokter Kariadi Kota Semarang dihentikan. "Sudah tidak ada penelitian," kata Hubungan Masyarakat RSUP dr Kariadi, Parna, pada Rabu, 14 April 2021.

Parna mengungkapkan, riset tak dilanjutkan setelah tim peneliti bertemu Dewan Perwakilan Rakyat RI di Jakarta pada 10 Maret 2021 lalu. "Kabar terakhir Menkes menghentikan penelitian. Jadi belum ada perkembangan," tuturnya.

Vaksin Nusantara digagas Terawan Agus Putranto ketika masih menjabat Menteri Kesehatan Oktober tahun lalu. Sejumlan nama, perguruan tinggi, dan rumah sakit tercatat di susunan peneliti dalam surat keputusan Menkes yang ditandatangani Terawan pada 18 Desember 2021.

Namun, Fakultas Kedokteran Universitas Gajah Mada (UGM) menyatakan mundur dari penelitian tersebut Maret lalu. Mereka merasa tak dilibatkan dalam riset hingga memasuki uji klinis tahap pertama.

Pada 12 Maret 2021 juga beredar surat permohonan izin penghentian Vaksin Nusantara karena belum mengantongi izin pelaksanaan uji klinik dari Badan Pengawan Obat dan Makanan (BPOM). Surat yang ditandatangani Direktur Utama RSUP dr Kariadi, Dodik Tugasworo, itu dilayangkan ke Kemenkes.

Baca:
DPR Ngotot Suntik Vaksin Nusantara, Epidemiolog: Risiko Tanggung Sendiri



REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT