Viral di Medsos, 279 Juta Data Kependudukan Diduga Diperjualbelikan
TEMPO.CO | 20/05/2021 19:36
Ilustrasi kejahatan siber. (Antara/Pixabay)
Ilustrasi kejahatan siber. (Antara/Pixabay)

TEMPO.CO, Jakarta - Kabar kebocoran data kependudukan sedang menjadi sorotan dan viral di media sosial. Data 279 juta penduduk Indonesia diduga bocor dan diperjualbelikan dalam sebuah forum.

Data ini ini mencakup nomor KTP, gaji, nomor telefon, alamat dan email, bahkan data orang yang sudah meninggal juga terdapat di dalamnya.


Dalam forum ini disebutkan bahwa satu juta data sebagai contoh dapat diakses secara gratis dan tanpa kata sandi khusus.

"Satu juta data contoh gratis untuk tes. Seluruhnya ada 279 juta dan 20 juta memiliki foto pribadi," tulis forum tersebut dikutip pada Kamis.

Jual-beli data ini pun ramai diperbincangkan di laman Twitter, salah satunya oleh akun @ndagels dan @nuicemedia.

"Hayoloh kenapa enggak rame ini data 279 juta penduduk Indonesia bocor dan dijual dan bahkan data orang yang udah meninggal, kira-kira dari instansi mana?," ujar @ndagels.



Akun lain menyampaikan informasi senada. "Ini dia. Data lengkap seluruh populasi di negeri ini, termasuk gaji dan data orang yang sudah meninggal. Di mana keamanan data pribadi??," kata @nuicemedia.


Cuitan soal kebocoran data kependudukan ini pun langsung mendapat berbagai komentar dari warganet.

"Bahkan lembaga pemerintah Indonesia pun enggak punya data komplit seperti ini," kata @tomspice.

"Datanya seluruh penduduk Indonesia? 270 juta itu ada di BPJS Kesehatan? kok bisa? bukankah belum semua penduduk ikut ya?," ujar @bunc1s.

Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) tengah menyelidiki dugaan kebocoran data kependudukan itu. “Kementerian Kominfo sedang melakukan pendalaman atas dugaan kebocoran data tersebut,” kata Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Johnny G. Plate, kepada Antara.

Baca Juga: WhatsApp Dikabarkan Diam-diam Ubah Kebijakan Privasi


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT