Kritik Buat Upaya Restorasi Hutan Dunia, Termasuk Indonesia
BETAHITA.ID | 13/07/2021 16:11
Kritik Buat Upaya Restorasi Hutan Dunia, Termasuk Indonesia
Kritik Buat Upaya Restorasi Hutan Dunia, Termasuk Indonesia

BETAHITA.ID - Phys.org dalam lini masanya pekan lalu memuat artikel kritik ihwal banyaknya organisasi nirlaba dan perusahaan melaporkan menggunakan spesies komersial dalam proyek penanaman pohon mereka. Kritik ini tertuang dalam Sebuah studi baru dalam jurnal Biological Conservation yang menganalisis pola penanaman pohon baru sebagai upaya pemulihan hutan di tiga negara tropis: Brasil, Kenya dan tentunya Indonesia.

Menurut studi, organisasi nirlaba dan perusahaan yang menanam pohon di daerah tropis mungkin sering memilih spesies untuk nilai komersial daripada nilai ekologis. Para peneliti menemukan hal itu kebanyakan dari laporan-laporan organisasi atau perusahaan penanam pohon yang dipublish secara umum. Menurut para peneliti, Penanaman pohon adalah strategi restorasi yang menjanjikan, tetapi juga kontroversial, jika yang ditanam tidak sesuai dengan kebutuhan ekologi. Terlebih, jika penanam sendiri tidak bisa melacak kelangsungan hidup pohon yang mereka tanam, sehingga tak banyak muncul dalam laporan-laporan publik.

Studi jurnal Biological Conservation memberikan pandangan rinci tentang apa yang sebenarnya dilakukan oleh organisasi restorasi di seluruh daerah tropis di lapangan. “Kami menemukan beberapa organisasi yang menekankan keanekaragaman hayati dan restorasi hutan dalam pernyataan misi mereka. Ketika kami melihat spesies yang mereka tanamkan, banyak organisasi melaporkan menanam spesies komersial, dengan cokelat, mangga, dan jati di lima besar,” kata penulis pertama studi Meredith Martin, asisten profesor kehutanan dan sumber daya lingkungan di NC State.

Martin memimpin penelitian dengan para peneliti dari The Nature Conservancy, sebuah organisasi nirlaba yang juga termasuk dalam analisis. Untuk penelitian ini, para peneliti menganalisis data yang tersedia untuk umum dari situs web dan laporan tahunan untuk 136 organisasi nirlaba dan 38 perusahaan nirlaba, yang dikumpulkan menggunakan pencarian internet dan rujukan dari Inisiatif Pelatihan dan Kepemimpinan Lingkungan Universitas Yale.

Analisis mereka mencakup proyek-proyek yang berfokus pada konservasi hutan, pembangunan ekonomi, atau tujuan kemanusiaan di 74 negara berbeda, semuanya terletak di daerah tropis atau subtropis. Brazil, Kenya dan Indonesia merupakan negara dengan jumlah proyek terbesar. Dari organisasi-organisasi ini, 118 melaporkan jumlah pohon yang mereka tanam.

Secara total, mereka melaporkan penanaman total 1,4 miliar pohon sejak 1961. Pada perkiraan rata-rata tingkat penanaman di daerah tropis, dibutuhkan lebih dari seribu tahun untuk menanam satu triliun pohon—tujuan yang ditetapkan oleh setidaknya tiga inisiatif global. “Organisasi melaporkan penanaman total 682 spesies — sebagian kecil dari sekitar 50.000 spesies pohon yang ditemukan di daerah tropis,” kata Martin. Tanpa memiliki akses ke data tentang jumlah pohon yang ditanam berdasarkan spesies, mereka memperkirakan persentase organisasi yang menanam spesies tertentu. Spesies yang paling sering dilaporkan, diurutkan berdasarkan jumlah proyek yang melaporkan spesies tersebut, adalah kakao, jati, kelor, mangga, dan kopi. Hampir setengah dari kelompok tidak menyebutkan metode penanaman mereka.

Metode penanaman yang paling umum adalah agroforestri, yang merupakan integrasi pohon ke dalam operasi peternakan hewan atau tanaman. Sepuluh persen berbicara tentang penanaman menggunakan regenerasi terbantu, tujuh persen fokus pada penanaman pengayaan, dan dua persen fokus pada regenerasi alami. "Ada banyak penelitian yang melihat regenerasi alami, yaitu melindungi hutan dan membiarkannya tumbuh kembali," kata Martin. "Ini bisa lebih murah, dan lebih efektif dalam hal akumulasi biomassa dan keanekaragaman spesies. Ada juga cara membantu regenerasi untuk mendorong spesies yang Anda inginkan."

Tiga puluh dua organisasi individu menyebutkan pemantauan kelangsungan hidup pohon. Dari jumlah tersebut, delapan disebutkan mengukur tingkat kelangsungan hidup dan tujuh menyebutkan pemeliharaan penanaman. Tiga kelompok memberikan informasi rinci tentang pemantauan, dan dua menyebutkan mereka bekerja dengan kelompok luar untuk pemantauan atau sertifikasi. "Jika Anda tidak memantau apakah pohon yang Anda tanam bertahan, atau mengambil langkah untuk memastikan mereka bertahan atau tumbuh, itu bisa membuang-buang uang dan tenaga," kata Martin.

Para peneliti mengatakan temuan ini penting karena kelompok-kelompok semakin berupaya menanam pohon untuk mengurangi perubahan iklim. "Pohon adalah entitas penangkap karbon alami dan sangat efisien," kata Martin. "Mereka juga organisme hidup. Mereka bukan hanya mesin yang bisa kita letakkan di mana saja. Organisasi perlu memikirkan spesies apa yang akan mereka gunakan dan bagaimana mereka memastikan mereka cocok dengan lingkungan, serta melacak untuk memastikan mereka tidak membuang-buang uang untuk sesuatu yang tidak berhasil."


BERITA TERKAIT