Iklim akan Kacau bila Tempat-Tempat Ini Dihancurkan
BETAHITA.ID | 24/11/2021 11:57
Iklim akan Kacau bila Tempat-Tempat Ini Dihancurkan
Iklim akan Kacau bila Tempat-Tempat Ini Dihancurkan

BETAHITA.ID - Pemetaan baru yang terperinci telah menunjukkan dengan tepat hutan dan lahan gambut yang kaya karbon yang dilarang dihancurkan oleh manusia jika bencana iklim ingin dihindari, seperti ditulis oleh The Guardian.

Menurut temuan para peneliti, hutan dan lahan gambut yang luas di Rusia, Kanada, dan Amerika Serikat (AS) sangat penting, seperti juga hutan tropis di Amazon, Kongo dan Asia Tenggara. Rawa gambut di Inggris dan rawa bakau dan hutan kayu putih di Australia juga ada dalam daftar.

Para ilmuwan mengidentifikasi 139 bn ton (GT) karbon di pohon, tanaman dan tanah sebagai "tidak dapat dipulihkan". Yang berarti bahwa regenerasi alami tidak dapat menggantikan kehilangannya pada tahun 2050, tahun di mana emisi karbon global bersih harus berakhir untuk menghindari dampak terburuk dari pemanasan global. Dalam dekade terakhir saja, pertanian, penebangan dan kebakaran hutan telah menyebabkan pelepasan setidaknya 4 GT karbon yang tidak dapat dipulihkan, kata para peneliti.

Menghentikan pembakaran bahan bakar fosil adalah kunci untuk mengakhiri krisis iklim, tetapi mengakhiri penghancuran hutan juga penting. Negara-negara besar termasuk Brasil, Cina, dan AS setuju untuk melakukan ini pada 2030 di KTT iklim Cop26, meskipun janji serupa yang dibuat pada 2014 gagal.

Karbon yang tidak dapat dipulihkan di Bumi sangat terkonsentrasi, para peneliti menunjukkan, setengah darinya ditemukan di hanya 3,3 persen dari daratan dunia, menjadikan proyek konservasi terfokus menjadi sangat efektif. Para peneliti menemukan, hanya setengah dari karbon yang tidak dapat dipulihkan saat ini berada di kawasan lindung, tetapi menambahkan 5,4 persen dari lahan dunia ke kawasan ini akan mengamankan 75 persen dari karbon yang tidak dapat dipulihkan.

Masyarakat adat adalah pelindung terbaik tanah, tetapi hanya sepertiga dari karbon yang tidak dapat dipulihkan yang disimpan di wilayah mereka yang diakui. Simpanan karbon yang tidak dapat dipulihkan tumpang tindih dengan kawasan satwa liar yang kaya, sehingga melindunginya juga akan mengatasi kepunahan massal satwa liar yang mengancam.

"Kita benar-benar harus melindungi karbon yang tidak dapat dipulihkan ini untuk mencegah bencana iklim. Kita harus menyimpannya di dalam tanah," kata Monica Noon dari Conservation International, penulis utama studi tersebut.

"Ini adalah area yang benar-benar tidak dapat dipulihkan pada generasi kita, ini adalah karbon generasi kita yang harus dilindungi. Tetapi dengan karbon yang tidak dapat dipulihkan yang terkonsentrasi di area yang relatif kecil, dunia dapat melindungi sebagian besar tempat-tempat penting iklim ini pada tahun 2030," lanjut Monica Noon.

Prof. Pete Smith, di University of Aberdeen di Inggris, mengatakan, penelitian ini membuat kasus yang meyakinkan tentang di mana, dan bagaimana, memfokuskan upaya untuk inisiatif '30 kali 30' yang sudah ada untuk melindungi 30 persen lahan pada 2030.

Penelitian yang dipublikasikan di jurnal Nature Sustainability menemukan bahwa 57 persen karbon yang tidak dapat dipulihkan ada di pohon dan tanaman dan 43 persen ada di tanah, terutama gambut. Lahan gambut global menyimpan lebih banyak karbon daripada hutan tropis dan subtropis.

Hutan tropis dan lahan gambut Amazon adalah penyimpan karbon terbesar yang tidak dapat dipulihkan. Baru-baru ini dilaporkan memancarkan lebih banyak karbon daripada yang mereka serap. Lahan gambut boreal dan hutan di Kanada timur dan Siberia barat, dan pulau-pulau hutan hujan di Asia Tenggara, adalah yang terbesar berikutnya. Hutan hujan beriklim sedang di barat laut Amerika Utara, hutan bakau dan lahan basah pasang surut di seluruh dunia, dan cekungan Kongo juga merupakan gudang utama.

Rusia memiliki cadangan karbon terbesar yang tidak dapat dipulihkan, sebesar 23 persen, dan telah dilanda kebakaran hutan dalam beberapa tahun terakhir. Brasil berada di urutan kedua, di mana pemerintah Jair Bolsonaro membiarkan peningkatan tajam dalam deforestasi.

Kanada berada di urutan ketiga dan AS kelima, bersama negara-negara ini memiliki 14 persen karbon dunia yang tidak dapat dipulihkan, tetapi mereka juga kehilangan hutan karena kebakaran hutan, hama dan penebangan. Lahan basah Florida selatan adalah simpanan penting lain dari karbon yang tidak dapat dipulihkan.

Australia adalah rumah bagi 2,5 persen karbon dunia yang tidak dapat dipulihkan, di hutan bakau pesisir dan lamun serta hutan di tenggara dan barat daya, yang dilanda kebakaran besar pada 2019-2020. Di Inggris, rawa gambut mencakup 2 juta hektare dan telah menyimpan 230 juta ton karbon yang tidak dapat dipulihkan selama ribuan tahun, tetapi sebagian besar dalam kondisi buruk.

Para ilmuwan menghitung jumlah dan lokasi karbon yang tidak dapat dipulihkan dengan terlebih dahulu mengidentifikasi pada resolusi tinggi daerah-daerah di mana aktivitas manusia secara langsung dapat merusak ekosistem alam. Ini termasuk hutan dan lahan basah gambut, tetapi tidak termasuk daerah permafrost dan perkebunan pohon komersial.

Selanjutnya para ilmuwan menilai jumlah total karbon yang tersimpan di pohon, tanaman, dan tanah di area yang disertakan. Akhirnya, mereka memperkirakan berapa banyak karbon yang dapat dipulihkan melalui regenerasi alami selama 30 tahun jika hutan atau lahan basah dihancurkan.

Perbedaan antara karbon total dan karbon yang dapat diperoleh kembali memberikan jumlah karbon yang tidak dapat dipulihkan. Kehilangan karbon yang tidak dapat dipulihkan ini akan menghancurkan anggaran karbon yang dibutuhkan untuk memiliki peluang dua pertiga untuk bertahan di bawah 1,5 C pemanasan global.

Lahan gambut dan hutan bakau adalah sumber karbon yang tidak dapat dipulihkan, karena kepadatan karbonnya yang tinggi dan waktu pemulihan yang lama selama berabad-abad atau lebih. Hutan tropis kurang padat dalam karbon dan tumbuh kembali relatif cepat, tetapi tetap kritis karena wilayah yang sangat luas yang dicakupnya.

Para ilmuwan mengatakan melindungi karbon yang tidak dapat dipulihkan harus melibatkan penguatan hak-hak masyarakat adat, mengakhiri kebijakan yang memungkinkan perusakan dan perluasan kawasan lindung.

Rob Field, seorang ilmuwan konservasi di RSPB di Inggris, mengatakan, perlindungan karbon yang tidak dapat dipulihkan, ditambah dengan dekarbonisasi ekonomi dunia yang meluas, akan membuat iklim yang aman lebih mungkin terjadi, pada saat yang sama melestarikan area penting untuk keanekaragaman hayati.

betahita.id


BERITA TERKAIT