Penelitian Memperkirakan Kematian Global akibat Polusi Udara
BETAHITA.ID | 12/01/2022 09:18
Penelitian Memperkirakan Kematian Global akibat Polusi Udara
Penelitian Memperkirakan Kematian Global akibat Polusi Udara

BETAHITA.ID - Dua penelitian yang menyoroti skala polusi udara yang berpotensi mengancam jiwa di daerah perkotaan telah diterbitkan di The Lancet Planetary Health .

Menurut studi pemodelan oleh tim peneliti yang berbasis di AS, sekitar 86 persen orang yang tinggal di daerah perkotaan di seluruh dunia, atau 2,5 miliar orang, terpapar pada tingkat partikel yang tidak sehat, yang menyebabkan sekitar 1,8 juta kematian berlebih di kota-kota di seluruh dunia pada 2019. Selain itu, hampir 2 juta kasus asma pada anak-anak di seluruh dunia disebabkan oleh polusi NO 2 (gas nitrogen dioksida) pada 2019, dengan dua dari tiga terjadi di daerah perkotaan.

"Studi penting dan tepat waktu ini menggarisbawahi urgensi peningkatan kualitas udara perkotaan dan pengurangan ketergantungan bahan bakar fosil dan di sekitar kota-kota kita," kata Dr. Robert Hughes dari Clinical Research Fellow di LSHTM dan Co-Investigator of Children, Cities and Climate project, dilansir dari Pshy.

Perkiraan tersebut menambah bukti yang menunjukkan bahwa kota-kota yang menghilangkan karbon dapat meningkatkan kesehatan. Pada saat yang sama mengurangi risiko kerusakan iklim.

 
 

Meningkatkan kualitas udara akan sangat penting untuk mencapai tujuan kesehatan dan iklim global. Sementara kebijakan khusus untuk melakukan ini bervariasi dari kota ke kota, tema umum adalah bahwa perlu secara radikal mengurangi pembakaran bahan bakar fosil di mana-mana.

"Sederhananya, kita perlu 'berhenti membakar barang', terutama di tempat tinggal kita. Ini termasuk menghentikan pembakaran bensin dan solar untuk menyalakan mobil kita, menjauh dari memanaskan rumah kita dengan bahan bakar fosil, dan menghilangkan karbon dari jaringan listrik kita."

Adalah berguna bahwa studi memeriksa tren dari waktu ke waktu dan memberikan perbandingan regional, menyoroti gambaran campuran secara global. Meskipun di beberapa kota kualitas udara dapat meningkat secara bertahap, di banyak kota lainnya memburuk, yang mengarah ke beban yang meningkat terkait polusi udara, penyakit, terutama negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Seperti yang diakui oleh penulis, ada beberapa batasan yang mengarah pada kebutuhan lebih banyak data untuk memperkirakan skala sebenarnya dari beban kesehatan di kota-kota secara global. Namun, perlu dicatat bahwa sebagian besar keterbatasan ini berarti studi ini mungkin kurang, daripada melebih-lebihkan bahaya yang terkait dengan polusi udara.

"Penyelidikan lebih lanjut mengenai dampak polusi udara terhadap kesehatan diperlukan untuk menginformasikan tindakan kebijakan yang efektif. Misalnya, studi terbaru yang dilakukan oleh peneliti LSHTM, menemukan bahwa risiko kesehatan manusia dari polusi udara bervariasi tergantung pada proporsi komponen PM2.5 yang berbeda."


BERITA TERKAIT