Suami Bisa Bantu Istri Atasi Sindrom Baby Blues dengan Cara...
TEMPO.CO | 09/08/2020 13:52
Ilustrasi ibu sedang menggendong bayi. (Unsplash/The Honest Company)
Ilustrasi ibu sedang menggendong bayi. (Unsplash/The Honest Company)

TEMPO.CO, Jakarta - Ibu yang baru saja melahirkan sangat sering terserang baby blues syndrome atau BBS. Sindrom ini sering dialami ibu setelah persalinan ini umumnya disebabkan faktor hormonal.

Salah satu faktor ibu alami sindrom baby blues adalah saat air susu ibu (ASI) tidak keluar di awal waktu menyusui. Psikolog Anisa Cahya Ningrum mengatakan setelah melahirkan kadar hormon estrogen dan progesteron perempuan menurun secara drastis.

Ibu yang baru saja melahirkan bisa mengalami perubahan emosi, seperti perubahan suasana hati, lebih sensitif, mudah sedih, depresi, stres, dan juga bisa menjadi lekas marah.

Selama ibu melakukan pemulihan, sang suami bisa saja memberikan dukungan agar ASI yang dikeluarkan tetap lancar. Dukungan dari suami dan keluarga bisa membantu ibu terhindar dari baby blues sindrom, dengan cara:

1. Membantu merawat bayi, seperti menggendong, menggantikan popok, dan memandikan.
2. Membantu pekerjaan rumah, seperti menyapu, mengepel, dan memasak.
3. Memberi kesempatan ibu untuk melakukan me time atau menikmati hobinya
4. Menyiapkan makanan untuk asupan gizi ibu menyusui.
5. Membantu merawat kakak-kakak si bayi (jika anak kedua dan seterusnya)
6. Menemani ibu ketika terbangun malam untuk menyusui, dengan membantu membuatkan minuman hangat, atau memijat punggung ibu
7. Memberikan rasa nyaman agar ibu merasa bahagia
8. Tidak memberi stigma tentang kelemahan dan kesulitan ibu dalam merawat dan menyusui bayi

Penyebab lain yang dialami ibu yang mengalami sindrom baby blues adalah faktor kelelahan merawat bayi. Merawat bayi memerlukan energi ekstra setelah melahirkan. Ibu menjadi kurang tidur, lupa makan, dan kehabisan tenaga untuk merawat bayi.

Apalagi jika tidak mendapatkan dukungan secara fisik maupun mental dari orang-orang di sekitarnya. Kondisi sulit selama proses persalinan juga bisa menimbulkan ketidaknyamanan bagi ibu.

Apalagi jika keadaan bayi yang dilahirkan tidak sesuai dengan yang diharapkan. Selain itu, ketidaktahuan tentang teknik menyusui, juga bisa membuat ibu frustrasi dan stres, sehingga bisa pula memicu munculnya baby blues syndrome.

Untuk menghadapi kondisi ini, hal paling utama yang perlu dilakukan menurut Anisa adalah mencari dukungan dan menumbuhkan keyakinan bahwa dia akan mampu menyusui bayinya.

Kondisi BBS sebenarnya hanya terjadi selama dua minggu setelah melahirkan. Jika lebih lama dari itu, dan kondisinya lebih parah, maka akan didiagnosis sebagai postpartum depression (PPD) atau depresi pasca melahirkan.

"Jika ibu merasa kesulitan dalam memberi ASI karena BBS, maka ibu tidak perlu khawatir, karena masih bisa dikoreksi dengan meminta bantuan seorang konselor laktasi, untuk dipandu dengan cara-cara yang tepat dalam menyusui. Juga akan mendapatkan edukasi tentang bahan-bahan makanan apa saja yang bisa dikonsumsi agar memperbanyak produksi ASI," ucap Anisa yang juga Penasihat Komunitas MotherHOPE Indonesia.

Selain itu, ibu juga perlu belajar mengatur waktu, tenaga, dan pikirannya agar produksi ASI bisa optimal. Faktor kelelahan dan beban pikiran yang mengganggu akan mempengaruhi produksi ASI. Semakin lelah dan banyak pikiran, maka semakin berkurang pula kuantitas ASI-nya.

"Ibu perlu mendapat stimulasi psikologis dari lingkungannya, untuk mereduksi perasaan sedih karena BBS, agar kondisinya tidak meningkat menjadi PPD, yang bisa berdampak lebih buruk dalam hal menyusui. Support system memiliki peran yang sangat besar dalam mencegah terjadinya BBS, yang juga berdampak dalam kesulitan menyusui," kata Anisa.


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT