Jahe Kaya Antioksidan untuk Menurunkan Risiko Alzheimer dan Penyakit Jantung
TEMPO.CO | 14/08/2020 03:50
Ilustrasi jamu wedang jahe. TEMPO/Subekti.
Ilustrasi jamu wedang jahe. TEMPO/Subekti.

TEMPO.CO, Jakarta - Jahe kerap digunakan untuk menambah cita rasa dalam makanan. Namun jahe juga dikenal memiliki beragam khasiat untuk kecantikan dan kesehatan. Tanaman ini telah digunakan secara luas sebagai bentuk pengobatan tradisional di berbagai budaya di seluruh dunia karena kemampuannya untuk mengatasi banyak penyakit secara alami dan efisien.

Jahe mengandung lebih dari dua belas antioksidan yang berbeda, sehingga menjadi bahan pokok yang penting bagi mereka yang ingin hidup sehat dan bahagia. Selain itu, jahe juga mengandung protein, minyak atsiri, vitamin C, silikon, mangan, besi dan fosfor. Secara keseluruhan, banyak manfaat jahe yang fenomenal. Baik digunakan mentah, digiling menjadi teh, atau ditambahkan ke hidangan favorit Anda, berikut adalah manfaat jahe yang luar biasa, seperti dilansir dari laman Your Tango.

Ragam manfaat kesehatan jahe

1. Membantu meredakan sindrom iritasi usus besar dan gangguan pencernaan kronis.

Orang yang menderita sindrom iritasi usus besar akan senang mengetahui bahwa jahe membantu meredakan beberapa gejala kondisi ini, termasuk mual dan menenangkan peradangan perut.

Jahe juga dipercaya bisa mempercepat pengosongan lambung, yang bisa mengobati mereka yang mengalami gangguan pencernaan. Sebuah penelitian menemukan bahwa pasien yang makan bubuk jahe sebelum makan meningkatkan pengosongan perut hingga 50 persen. Apakah dengan mengonsumsi suplemen jahe, menggunakan akar jahe dalam masakan mereka, atau menyeduh teh jahe hangat, bumbu tersebut memiliki efek menenangkan pada sistem pencernaan dan usus.

2. Jahe adalah pereda nyeri alami.

Jahe dapat membantu meredakan banyak nyeri tubuh. Sifat anti-peradangannya membantu menenangkan sendi yang kaku, otot yang sakit, dan bahkan dapat meredakan gejala artritis dan osteoartritis. Faktanya, satu penelitian menemukan bahwa pasien dengan osteoartritis di lutut, yang mengonsumsi ekstrak jahe, mengalami lebih sedikit rasa sakit. Anda juga dapat mengoleskan jahe yang dihancurkan dan sedikit air hangat ke dahi mereka untuk membantu menghilangkan sakit kepala yang menyakitkan.

3. Melindungi dari penyakit Alzheimer.

Banyak penelitian menunjukkan bahwa jahe mencegah hilangnya sel-sel otak yang biasanya merupakan pendahulu dari kondisi ini. Dengan memelihara dan melindungi sel-sel otak ini, Anda memperpanjang waktu yang Anda miliki untuk menjadi koheren dan waspada. Studi lain mengaitkan ekstrak jahe dengan peningkatan memori dan waktu reaksi yang lebih baik.

4. Menghentikan mual.

Jahe telah umum digunakan sebagai obat alami untuk mabuk perjalanan selama perjalanan udara dan air. Mengonsumsi jahe untuk mengatasi mual dapat mengatasi gejala mabuk perjalanan, jadi Anda tidak perlu khawatir akan pusing. Penelitian lain menunjukkan bahwa jahe dapat meredakan muntah dan mual pada pasien kanker yang menjalani kemoterapi, serta morning sickness pada ibu hamil.

5. Jahe membantu membersihkan sinus.

Jahe mengandung berbagai nutrisi yang sangat bermanfaat bagi sinus, berfungsi untuk melepaskan sumbatan dan meningkatkan drainase. Secangkir teh jahe panas akan memberi Anda semua manfaat luar biasa ini.

6. Bahkan dapat membantu mencegah kanker.

Ada beberapa jenis kanker yang terbukti dapat membantu pengobatan oleh jahe, termasuk kanker prostat dan ovarium. Penelitian telah menunjukkan bahwa jahe bahkan dapat menghancurkan sel kanker ovarium dan prostat. Berbagai vitamin dan mineral yang ditemukan dalam jahe juga membantu mencegah kanker.

7. Jahe mengobati kram menstruasi.

Jahe adalah antispasmodik, artinya memiliki kekuatan untuk mengobati kram - bahkan yang berhubungan dengan gas. Satu studi menemukan bahwa wanita yang mengonsumsi bubuk jahe selama tiga hari pertama menstruasi mereka telah sangat mengurangi rasa sakit. Jika dibandingkan dengan obat yang dijual bebas, jahe ternyata sama efektifnya dalam meredakan nyeri.

8. Menurunkan risiko penyakit jantung.

Meskipun satu studi baru-baru ini menemukan bahwa bubuk jahe menurunkan gula darah sebesar 12 persen, mengurangi penanda lipoprotein teroksidasi, dan meningkatkan HbA1c, penelitian yang lebih besar diperlukan untuk lebih mendukung klaim ini.

9. Penurun kadar kolesterol.

Berbagai penelitian, termasuk satu dari 2008 dan lainnya dari 2014, menemukan bahwa jahe menurunkan kadar trigliserida, kolesterol total, dan bahkan kadar kolesterol LDL.

Meskipun ada banyak sekali manfaat teh jahe, akar jahe, bubuk jahe, dan bahkan air jahe, seperti apa pun yang Anda makan, penting untuk mengetahui seberapa banyak yang harus dikonsumsi. Jika dikonsumsi dalam dalam dosis kecil, atau dalam makanan Anda, tidak memiliki efek samping yang besar. Namun disarankan untuk tidak melebihi 5 gram jahe per hari, karena ini dapat menyebabkan mulas, sakit perut, iritasi pada mulut, dan gas. Mengoleskan jahe ke kulit juga bisa menyebabkan ruam.

Selain itu, mengonsumsi jahe dalam dosis tinggi dapat berinteraksi dengan obat diabetes, serta pengencer darah. Mereka yang mengonsumsi jahe untuk radang sendi hanya boleh mengonsumsi 2 gram per hari, dibagi menjadi 3 dosis. Wanita hamil sebaiknya mengonsumsi tidak lebih dari 1 gram per hari, sedangkan anak-anak berusia 2-6 tahun harus mengonsumsi tidak lebih dari 2 miligram jahe, khususnya, per hari.


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT