Edukasi tentang Masker Perlu Terus Ditambah
TEMPO.CO | 14/08/2020 20:28
Ilustrasi melepas masker. Shutterstock
Ilustrasi melepas masker. Shutterstock

TEMPO.CO, Jakarta - Sosiolog dari Universitas Indonesia Paulus Wirutomo mengatakan pemerintah perlu lebih memperkuat aspek komunikasi, informasi dan edukasi terkait penerapan protokol kesehatan, terutama penggunaan masker kepada masyarakat yang bermukim di daerah pinggiran dan kumuh. "Aspek-aspek itu yang harus diperbaiki, misalnya bagaimana cara komunikasi sekarang dan jika masih tidak efektif, cara komunikasi itu diperbaiki," katanya saat dihubungi di Jakarta, Jumat.

Cara komunikasi pada masyarakat tersebut, bisa saja diperbaiki medianya. Misalnya, sebelumnya dilakukan secara langsung oleh pemerintah pusat kepada rakyat melalui televisi, koran dan sebagainya.

Sekarang bisa dilakukan dengan cara lain yang lebih baik, yakni melalui komunitas-komunitas tertentu, bahkan jika perlu dapat memanfaatkan komunitas digital. "Pemerintah juga sudah sadar akan hal ini dan mulai memperbaiki alat komunikasi melalui komunitas," ujarnya.

Kemudian dari sisi informasi, ujar dia, pemerintah perlu mencari yang paling cocok agar orang-orang awam, khususnya di daerah pinggiran bisa benar-benar menerima informasi tersebut. Menurutnya, perlu analisis yang tepat terkait informasi yang cocok bagi masyarakat kelas bawah, menengah atau atas. "Lalu, terkait penguatan aspek edukasi, perlu diperjelas edukasi masyarakat itu lewat apa dan itu harus juga dicari," ujarnya.

Oleh sebab itu, secara umum pendekatan-pendekatan komunitas termasuk RT dan RW dinilai mampu memperbaiki komunikasi, informasi dan edukasi di masyarakat. "Namun, jika pemerintah terus menerus hanya mengandalkan pengumuman-pengumuman saja, tentu tidak begitu efektif," tuturnya.


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT