Hadapi Pandemi Covid-19, Negara Tangguh atau Rapuh?
TEMPO.CO | 19/08/2020 22:43
Pakar Kesehatan Prof. Dr.dr. Nila Djuwita F Moeloek usai ditemui dalam acara peluncuran layanan homecare LoveCare di Jakarta, Kamis 30 Januari 2020. TEMPO/ Eka Wahyu Pramita
Pakar Kesehatan Prof. Dr.dr. Nila Djuwita F Moeloek usai ditemui dalam acara peluncuran layanan homecare LoveCare di Jakarta, Kamis 30 Januari 2020. TEMPO/ Eka Wahyu Pramita

TEMPO.CO, Jakarta - Mantan Menteri Kesehatan Nila Moeloek mengatakan pandemi COVID-19 menguji berbagai negara. Wabah ini menguji apakah negara tangguh atau rapuh menghadapi masalah kesehatan ini. "Jadi terus terang saya mengatakan pandemi ini menguji tangguhnya atau rapuhnya suatu negara," katanya dalam diskusi virtual digelar Center for Indonesia's Strategic Development Initiatives (CISDI) bertema "Cerita Perjuangan Nakes" di Jakarta, Rabu 19 Agustus 2020.

Ia mengatakan ketangguhan atau kerapuhan suatu negara dalam mengatasi pandemi COVID-19 dapat dilihat dari kebijakan yang dibuat pemimpin negeri itu, serta dampaknya bagi masyarakat. Dalam menangani masalah ini, Nila mengatakan seharusnya tidak hanya dilakukan tenaga medis sebagai ujung tombak, tetapi juga membutuhkan kolaborasi dengan semua pihak. "Tidak mungkin persoalan ini diselesaikan oleh tenaga kesehatan saja. Tidak mungkin sama sekali. Tenaga kesehatan harusnya 'dieman-eman' (dilindungi), yaitu dengan ditempatkan di garda terbelakang," katanya.

Namun, ia menilai, tenaga medis malah seakan-akan menjadi tameng dalam perang melawan COVID-19 sehingga banyak di antara mereka harus gugur dalam peperangan tersebut. Untuk itu, ia mendorong terwujudnya kolaborasi lebih besar oleh berbagai lapisan masyarakat untuk mencegah penularan COVID-19. "Jadi mungkin ini kerjaan semua pihak sebetulnya. Komunikasinya harus diperbaiki. Komunikasi dengan memberikan informasi yang baik kepada masyarakat. Jadi pimpinannya pada waktu berkomunikasi perlu mengatakan bahwa ini serius. Sejak awal," katanya.

Ia menjelaskan tentang penanganan secara serius atas pandemi tersebut. Menurutnya, seharusnya para pemimpin mengatakan sejak awal masalah wabah Covid-19 ini adalah hal yang serius. "Pandemi ini menurut dugaan akan menjadi kejadian luar biasa secara global," katanya.

Dengan memberikan informasi yang tepat, menurut dia, para tenaga medis dan masyarakat setidaknya bisa lebih menyiapkan diri menghadapi pandemi tersebut secara bersama-sama. "Jadi masyarakat diberikan informasi, komunikasi bukan oleh tenaga medis, tapi oleh pimpinannya. Mungkin bisa oleh kepala camat, yang terdekat dengan wilayahnya," ujar Nila.

Setelah ada komunikasi yang baik antara pemerintah dan masyarakat terkait kondisi yang sebenarnya, katanya, pimpinan perlu melanjutkan upaya penanganan dengan melakukan kolaborasi interdisiplin. Ia menyebut pandemi memerlukan upaya penanganan oleh semua pihak. "Coba bayangkan kalau kita bersama-sama melakukannya. Jadi kebersamaan dan kolaborasi diperlukan sekali. Jadi saya lihat bukan hanya puskesmas, tetapi juga masyarakat di bawah, puskesmas kemudian naik ke atas sampai pimpinan yang tertinggi. Kolaborasi interdisiplin sekali lagi penting," kata Nila.


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT