Amankah Ibu Hamil Minum Teh Chamomile?
TEMPO.CO | 27/09/2020 21:55
Ibu hamil. Freepik.com/Senivpetro
Ibu hamil. Freepik.com/Senivpetro

TEMPO.CO, Jakarta - Sebelum Anda hamil, Anda tidak terlalu memperhatikan label nutrisi. (Lemak trans? Apa itu lemak trans?) Tapi sekarang setelah Anda memiliki janin di dalam kandungan, Anda tidak boleh membiarkan apa pun berada di dekat tubuh Anda kecuali jika disetujui oleh dokter. Salah satunya tentang teh herbal.

Hal ini karena kandungan dan kekuatan teh herbal dapat berbeda-beda bergantung pada produsennya, dan karena belum banyak penelitian teh herbal yang dilakukan pada wanita hamil, tidak banyak informasi di luar sana tentang teh herbal yang aman untuk diminum, termasuk teh chamomile.

Melansir laman Purewow, teh chamomile dibuat dengan merendam bunga chamomile kering dalam air panas.  Potensi teh tergantung pada produsennya dan berapa lama teh tersebut direndam. Chamomile mengandung flavonoid — pigmen tumbuhan alami yang terdapat di banyak buah dan sayuran bergizi. Makanan dengan flavonoid memiliki sejumlah manfaat kesehatan, termasuk, menurut penelitian yang menjanjikan, berpotensi mengurangi risiko penyakit jantung, kanker, dan stroke.

Lantas, apakah teh chamomile aman untuk ibu hamil? Konsensus umumnya adalah bahwa minum teh kamomil adalah keputusan pribadi yang harus Anda buat dengan dokter Anda. Tidak ada aturan yang tegas tentang apakah kamomil aman atau tidak. Karena hanya ada sedikit penelitian tentang wanita hamil dan teh chamomile, sebaiknya berhati-hati.

Dalam sebuah penelitian yang dilakukan oleh para dokter di Case Western Reserve University (termasuk Sanjay Gupta), manfaat dan risiko teh chamomile telah diteliti secara ekstensif di kalangan masyarakat umum. Namun, perlu dicatat bahwa keamanan pada wanita hamil dan menyusui "belum ditetapkan, meskipun belum ada laporan yang dapat dipercaya tentang toksisitas yang disebabkan oleh minuman teh yang umum ini".

Mengapa tidak ada bukti sama sekali tentang calon ibu? "Wanita hamil dianggap populasi yang rentan, jadi, secara umum, para peneliti tidak diizinkan untuk bereksperimen pada wanita hamil," kata Jacqueline Wolf, profesor sejarah kedokteran di Departemen Kedokteran Sosial di Universitas Ohio, kepada NPR.

"Mengingat kurangnya bukti tentang keamanan jangka panjangnya, chamomile tidak direkomendasikan untuk wanita yang sedang hamil atau menyusui," menurut laporan WebMD.

Pada dasarnya, chamomile memiliki sifat antioksidan, anti-inflamasi, dan astringen — faktanya, dantelah digunakan sebagai ramuan obat populer selama berabad-abad, sejak zaman Mesir kuno, Roma, dan Yunani. Menurut studi Case Western Reserve, kamomil telah terbukti membantu mengurangi gejala flu biasa, kondisi gastrointestinal, serta nyeri tenggorokan dan suara serak. Ini juga secara luas disebut-sebut sebagai bantuan tidur.

Chamomile juga banyak direkomendasikan sebagai pengobatan rumahan yang efektif untuk mengurangi kecemasan. Dalam studi tahun 2016 yang diterbitkan oleh National Institutes of Health, subjek yang didiagnosis dengan gangguan kecemasan umum sedang hingga parah diberi 1500mg ekstrak chamomile setiap hari selama 12 minggu. Kamomil ditemukan aman dan efektif dalam mengurangi gejala GAD secara signifikan. Sementara ekstrak chamomile mengandung dosis yang jauh lebih tinggi daripada secangkir teh rata-rata Anda, Anda juga dapat meraup manfaat pengurangan kecemasan dengan menyesap secangkir hangat secara perlahan dan menarik napas dalam-dalam.

Meskipun teh chamomile sebagian besar dianggap aman (untuk populasi yang tidak hamil, bagaimanapun),dapat menyebabkan muntah jika Anda meminumnya dalam dosis besar. Selain itu, jika Anda memiliki alergi terhadap tanaman apa pun dalam keluarga daisy (seperti marigold, ragweed, dan krisan), Anda mungkin mengalami reaksi alergi setelah mengonsumsi teh chamomile. Selain itu, camomile juga dapat berinteraksi dengan beberapa obat, termasuk ibuprofen dan aspirin, jadi bicarakan dengan dokter Anda sebelum mengonsumsi teh dalam jumlah besar.


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT