Ingin Lepas Masker saat Olahraga di Tempat Sepi, Simak Dulu Kata Dokter
TEMPO.CO | 19/10/2020 11:47
Ilustrasi olahraga dengan wajah ditutup masker. Sumber: China News Service via Getty Ima/mirror.co.uk
Ilustrasi olahraga dengan wajah ditutup masker. Sumber: China News Service via Getty Ima/mirror.co.uk

TEMPO.CO, Jakarta - Pakai masker ketika berolahraga memang bikin sedikit tidak nyaman. Tapi, bagaimana bila dilakukan di tempat yang sepi, bolehkah masker dilepas sementara lalu dipakai lagi ketika berpapasan dengan orang lain?

Residen Kedokteran Olahraga Freddy Ferdian menuturkan Dokter Spesialis Kedokteran Olahraga (PDSKO) mengeluarkan rekomendasi tentang tingkat risiko berlatih fisik dan olahraga. Perhimpunan menyarankan masyarakat umum atau non atlet untuk berlatih fisik dan olahraga di rumah, sendiri atau bersama anggota keluarga serumah menggunakan alat milik sendiri, di mana masker tak perlu dipakai.

"Untuk berlatih di luar rumah, rekomendasi perhimpunan adalah tetap menggunakan masker dengan intensitas yang disesuaikan," kata Freddy.

Jika seseorang berolahraga di luar ruangan yang sepi, lalu menurunkan sebentar masker karena menganggap lingkungan aman, ada beberapa risiko yang dapat timbul.

"Ketika masker diturunkan ke arah bawah dagu, sebenarnya masker menyentuh area tubuh yang terkontaminasi, area tubuh yang awalnya tidak tertutup masker dan berpotensi sudah tercemar droplet atau aerosol dari orang lain," jelasnya.

Masalah juga dapat timbul ketika masker dilepas dan disimpan. Semakin sering melepas dan memakai masker, lalu menyimpannya di berbagai tempat, apalagi bukan tempat khusus yang bersih, potensi kontaminasi dan droplet yang menempel juga semakin tinggi. Selain itu, aerosol yang hampir tak terlihat berada di udara jauh lebih lama dibandingkan droplet.

"Bayangkan skenario ini, di Minggu pagi buta si Adi berlari tanpa masker melewati area Monas lima menit sebelum si Budi. Saat Budi lewat Monas, tampaknya jalur kosong tapi siapa yang bisa memastikan area Monas sudah bebas dari aerosol yang diembuskan Adi?" ujarnya.

Maka, dia menyarankan untuk tetap berjaga-jaga daripada menyesal kemudian hari dengan #pakaimasker demi menjaga diri sendiri dan orang lain. Risiko melepas pasang masker juga diutarakan oleh dokter Muliadi Limanjaya. Dokter umum dari RS Pondok Indah – Bintaro Jaya itu mengatakan masker yang digeser ke dagu bisa membuat bakteri pindah dari area hidung dan mulut ke dagu, pun sebaliknya ketika masker kembali digunakan.

Saat sudah mengenakan masker, sebaiknya kontak antara tangan dan masker seminimal mungkin. Bila memang harus melepas atau membuang, lakukan dengan prosedur yang benar sesuai protokol kesehatan.

Caranya, lepas masker secara perlahan dengan cara melepas tali elastis dari daun telinga sambil tetap menjauhkan masker dari wajah dan pakaian. Hindari menyentuh bagian depan masker dengan tangan karena permukaan masker bagian depan adalah bagian yang mungkin telah terkontaminasi.

"Segera buang masker di tempat sampah tertutup setelah digunakan," kata Muliadi.

Segera #cucitangan setelah menyentuh atau membuang masker. Gunakan air mengalir dan sabun atau cairan antiseptik berbahan dasar alkohol.

*Ini adalah artikel kerja sama Tempo.co dengan #SatgasCovid-19 demi memutus mata rantai penyebaran Covid-19. Tegakkan protokol kesehatan dengan #pakaimasker, #jagajarakhindarikerumunan, dan #cucitanganpakaisabun.


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT