Sering Memeriksa Tubuh Sendiri Bisa Jadi Tanda Body Dysmorphia, Ini 5 Tanda Lain
TEMPO.CO | 01/12/2020 19:34
Ilustrasi wanita melihat wajahya di cermin. Freepik.com/Lifeforstock
Ilustrasi wanita melihat wajahya di cermin. Freepik.com/Lifeforstock

TEMPO.CO, Jakarta - Budaya diet tersebar luas, dan ketika Anda terus-menerus dikelilingi oleh pesan yang menunjukkan bahwa tubuh Anda tidak cukup baik, mudah untuk merasa tidak aman. Tetapi pada titik mana masalah dengan citra tubuh berubah menjadi body dysmorphia?

Body dysmorphia dapat menyebabkan Anda terobsesi dengan kekurangan yang Anda rasakan, tetapi "[itu] sendiri bukan diagnosis," kata Marina Harris, PhD, seorang rekan di Pusat Keunggulan Nasional untuk Gangguan Makan (NCEED), kepada POPSUGAR. "Gejala dysmorphia tubuh dapat muncul pada siapa saja atau di seluruh diagnosis seperti anoreksia, bulimia, dan lainnya."

Ketika Anda memikirkan mereka yang paling mungkin berjuang dengan body dysmorphia atau gangguan makan, Anda mungkin membayangkan wanita muda, kurus, dan sangat berkulit putih. Namun dalam banyak kasus, komunitas yang terpinggirkan lebih mungkin hidup dengan kelainan pola makan, dan mereka sering menghadapi hambatan tambahan dalam mendiagnosis. Jika Anda khawatir bahwa Anda atau orang yang Anda cintai mungkin mengalami body dysmorphia, teruslah membaca untuk gejala yang paling umum dan beberapa tip bermanfaat dari Dr. Harris. 

Tanda mengalami body dysmorphia

1. Anda melihat tubuh secara berbeda dari yang dilihat orang lain

Orang dengan body dysmorphia sering memiliki pandangan yang menyimpang tentang tubuh mereka. "Anda mungkin mendengar orang mengatakan bahwa orang lain mengatakan tubuh mereka adalah satu arah, tetapi mereka tidak melihatnya. Atau mereka melihat diri mereka lebih besar daripada yang dilihat orang lain," kata Dr. Harris.

Jelaskan tubuh Anda dalam istilah yang tidak menghakimi dan objektif. "Daripada mengatakan, 'Wajah saya gemuk', katakan bahwa 'Wajah saya oval atau berbentuk hati'," jelas Dr. Harris. "Ketika kita membuat penilaian tentang diri kita sendiri, itu tidak akurat - terutama ketika kita mengalami body dysmporphia dan tidak melihat tubuh kita seperti orang lain."

2. Sering meminta kepastian orang lain tentang tubuh Anda

"Orang dengan body dysmorphia mungkin sering meminta orang lain untuk diyakinkan bahwa 'cacat' tubuh yang mereka rasakan tidak terlihat oleh orang lain. Ini dapat mengasingkan orang dan membuat kepercayaan yang menyimpang lebih kuat dalam jangka panjang," kata Dr. Harris. Dengan kata lain, jika Anda mulai membuat orang lain tidak nyaman, mereka mungkin mulai mengelak dari pertanyaan Anda - yang mungkin hanya membuat Anda merasa lebih yakin bahwa ada sesuatu yang salah.

"Terlibat dengan orang lain di sekitar hal-hal yang penting bagi Anda daripada meminta orang lain untuk mengomentari tubuh Anda," kata Dr. Harris. "Meminta orang lain mengomentari tubuh Anda dapat memperkuat asosiasi dengan bagian tubuh dan harga diri, jadi kami ingin melepaskan asosiasi tersebut."

Alih-alih membuat referensi tentang tubuh Anda, bicarakan tentang sesuatu yang Anda tonton baru-baru ini, atau tanyakan kepada teman atau kekasih Anda bagaimana keadaan mereka di tempat kerja atau di sekolah. Anda juga dapat melakukan sesuatu yang menyenangkan bersama untuk mengalihkan pikiran dari apa pun yang sedang terjadi di dalamnya.

3. Tidak puas dengan tubuh Anda dan mencoba mengubahnya

"Orang dengan body dysmorphia tidak puas dengan tubuh mereka, atau bagian dari tubuh mereka. Anda mungkin melihat orang-orang yang terlalu fokus pada bibir, atau lengan, atau kaki mereka," kata Dr. Harris. "Mereka terlibat dalam upaya untuk mengubah bagian tubuh ini dengan melakukan latihan kompulsif, operasi, atau metode lain yang digunakan untuk mengubah bagian tubuh tertentu. Ini dapat menyebabkan tekanan dan kecemasan yang signifikan, gejala lain."

Perhatikan bahwa ini berarti body dysmorphia tidak hanya tentang ukuran tubuh seseorang. Distorsi dapat berpusat pada bagian mana pun dari tubuh, dan orang-orang mungkin mencoba "memperbaikinya" dengan berbagai cara - beberapa di antaranya berbahaya.

Citra tubuh adalah topik yang sulit bagi banyak orang, dan kepositifan tubuh tidak selalu berhasil atau terasa tepat untuk semua orang. Jika itu benar untuk Anda, Anda dapat mencoba berlatih netralitas tubuh sebagai gantinya. Anda dapat melakukan ini dengan "mendeskripsikan tubuh Anda secara obyektif, cara-cara yang tidak menghakimi dan berfokus pada fungsi tubuh Anda - apa yang dapat dilakukan tubuh Anda, alih-alih tampilannya," kata Dr. Harris. Dia menjelaskan bahwa netralitas tubuh bertujuan untuk menormalkan gagasan bahwa tidak ada yang benar-benar harus mencintai tubuhnya. "Tubuh kita adalah pembuluh dan bukan sesuatu yang perlu kita cintai atau benci," katanya.

4. Kekhawatiran tentang tubuh mengganggu fungsi tubuh sehari-hari

Orang dengan body dysmorphia dapat menghindari interaksi sosial karena mereka takut orang lain akan menilai bagian tubuh yang tidak mereka sukai. "Body dysmorphia dapat mengganggu cara orang menjalani hidup jika mereka membiarkan dysmorphia menahan mereka dari aktivitas yang mereka sukai," jelas Dr. Harris. Menyerah pada kecemasan ini hanya akan menambah rasa takut Anda.

Kebanyakan orang berpikir bahwa mereka perlu menunggu motivasi untuk melakukan aktivitas yang menyenangkan dalam hidup mereka, tetapi itu tidak benar - lebih sering sebaliknya, bahwa kita perlu terlibat dalam aktivitas terlebih dahulu.

5. Mencoba menyembunyikan atau menutupi kelemahan Anda

"Orang dengan body dyshmorphia mungkin mengenakan pakaian longgar yang tidak biasa, menghabiskan banyak waktu untuk menutupi cacat yang dirasakan dengan riasan atau cara lain, atau mungkin menutupi tubuh mereka dengan cara lain," kata Dr. Harris. 

Jika Anda menderita body dysmorphia, Anda mungkin menghabiskan banyak waktu untuk mencoba "memperbaiki" bagian tubuh Anda atau merasa lebih baik tentangnya. Itu dapat menghabiskan Anda sampai-sampai mengganggu kehidupan sehari-hari Anda. Sama seperti Anda masih perlu keluar dan berada di dunia, Anda juga perlu melakukan kebalikan dari apa yang dikatakan pikiran Anda di sini. Mendorong diri Anda keluar dari zona nyaman dan melihat bahwa semuanya baik-baik saja bisa bermanfaat. Anda kuat, dan Anda bisa melakukan ini!

6. Sering memeriksa tubuh 

"Sayangnya, karena body dysmorphia ditandai dengan distorsi dan bagaimana seseorang mengalami tubuh mereka, upaya untuk melakukan pemeriksaan tubuh sering kali berakhir dengan keyakinan bahwa ada yang salah dengan bagian tubuh tertentu," kata Dr. Harris.

Meskipun pengecekan tubuh mungkin terasa membantu saat ini, hal itu hanya akan semakin merugikan Anda. Bila Anda menderita body dysmorphia, Anda tidak dapat melihat tubuh Anda sebagaimana adanya, bahkan setelah melihatnya dalam jangka waktu yang lama.


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT