Satgas Covid-19 Butuh 1.000 Relawan Medis Lagi, Ini Sebabnya
TEMPO.CO | 12/12/2020 10:50
Sejumlah petugas dan tenaga kesehatan melakukan tepuk tangan bersama selama 56 detik di RSUD Kota Bogor, Jawa Barat, Kamis 12 November 2020. Kegiatan tepuk tangan bersama dan pembagian masker berbahan kain tersebut selain dalam rangka memperingati Hari Ke
Sejumlah petugas dan tenaga kesehatan melakukan tepuk tangan bersama selama 56 detik di RSUD Kota Bogor, Jawa Barat, Kamis 12 November 2020. Kegiatan tepuk tangan bersama dan pembagian masker berbahan kain tersebut selain dalam rangka memperingati Hari Kesehatan Nasional ke-56 sekaligus sebagai apresiasi terhadap perjuangan tenaga kesehatan dalam pencegahan dan penanganan COVID-19 serta masyarakat yang telah patuh dalam melaksanakan protokol kesehatan. ANTARA FOTO/Arif Firmansyah

TEMPO.CO, Jakarta - Satuan Tugas atau Satgas Penanganan COVID-19 masih membutuhkan tambahan relawan medis sebanyak 1.000 orang lagi karena kasus harian COVID-19 di Indonesia yang terus meningkat. Beberapa tenaga medis yang masih dibutuhkan adalah dokter umum, dokter spesialis paru, spesialis anestesi, perawat, apoteker, dan tenaga kesehatan masyarakat.

"Mengingat peningkatan kasus yang masih terus tinggi dan kesiapan beberapa rumah sakit, terutama rumah sakit rujukan dan fasilitas isolasi mandiri, kebutuhan relawan, terutama relawan medis, baik dokter maupun perawat dan yang lainnya masih cukup tinggi," kata Koordinator Tim Relawan Satgas Penanganan COVID-19 Andre Rahadian dalam bincang-bincang mengenai strategi melawan COVID-19, Jumat, 11 Desember 2020.

Dia mengatakan saat ini RS Darurat COVID-19 Wisma Atlet Kemayoran Jakarta masih membutuhkan sekitar 200 orang relawan medis karena kekurangan tenaga kesehatan seiring bertambahnya kasus positif COVID-19 di Jakarta. Selain di Jakarta, wilayah lain yang membutuhkan banyak tenaga medis adalah Jawa Barat dan Jawa Tengah. Provinsi Jawa Barat dan Jawa Tengah merupakan dua wilayah dengan kasus harian COVID-19 tertinggi setelah DKI Jakarta.

Di samping tenaga medis untuk penanganan pasien positif COVID-19, Satgas COVID-19 juga masih membutuhkan tenaga relawan yang akan ditugaskan untuk melakukan pelacakan kontak erat pasien COVID-19. Relawan tersebut akan ditempatkan di fasilitas kesehatan primer atau puskesmas.

Mengingat pandemi COVID-19 yang sudah menginjak 10 bulan lamanya, Andre berpendapat perlu ada tambahan tenaga kesehatan untuk merotasi relawan sebelumnya yang telah bekerja sejak awal pandemi. Menurutnya, rotasi tugas para relawan perlu dilakukan untuk menjaga kesehatan fisik dan psikis relawan agar tidak jatuh pada kondisi yang meningkatkan risiko tertular COVID-19, meskipun selama 10 bulan ini tim telah mempelajari banyak hal dan telah melakukan rotasi tugas pada para relawan yang sudah bekerja selama 10 bulan.

*Ini adalah konten kerja sama Tempo.co dengan #SatgasCovid-19 demi memutus mata rantai penyebaran Covid-19. Tegakkan protokol kesehatan, ingat selalu #pesanibu dengan #pakaimasker, #jagajarakhindarikerumunan, dan #cucitanganpakaisabun.


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT