Kemenperin Sesuaikan Pendidikan Vokasi dengan Kebutuhan Industri
TEMPO.CO | 27/07/2020 05:35
Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita ditemui usai meninjau Pusat Riset Obat Modern Asli Indonesia di Dexa Laboratories of Biomolecular Sciences di Cikarang, Bekasi, Rabu. (ANTARA/ Sella Panduarsa Gareta)
Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita ditemui usai meninjau Pusat Riset Obat Modern Asli Indonesia di Dexa Laboratories of Biomolecular Sciences di Cikarang, Bekasi, Rabu. (ANTARA/ Sella Panduarsa Gareta)

TEMPO.CO, JakartaKemenperin fokus menyelaraskan kurikulum pendidikan vokasi industri dengan kebutuhan industri. Hal ini dinilai sebagai bagian dari pengembangan sumber daya manusia berkompeten.

“Kedua hal ini harus sinkron agar SDM yang dihasilkan memiliki skill yang sesuai dan dapat diimplementasikan dengan baik di industri tempat mereka bekerja,” kata Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Industri (BPSDMI) Kemenperin Eko S.A. Cahyanto di Jakarta, Sabtu 25 Juli 2020.

Kemenperin memiliki unit-unit pendidikan yang terdiri dari 10 politeknik industri, 2 akademi komunitas, 7 balai diklat industri, dan 9 sekolah menengah kejuruan di seluruh Indonesia. Unit-unit pendidikan ini fokus mendidik SDM sesuai kebutuhan dunia kerja.

“Walaupun jumlah lulusannya belum bisa memenuhi permintaan industri, kami berkomitmen untuk terus menghasilkan SDM industri yang berkualitas dan mampu memenuhi kebutuhan industri nasional,” ungkapnya.

Dalam lima terakhir, industri nasional membutuhkan sebanyak 670.000 SDM dengan kemampuan yang dibutuhkan industri. Ini merupakan salah satu tantangan yang harus dipenuhi.

“Kedua hal ini harus sinkron agar SDM yang dihasilkan memiliki skill yang sesuai dan dapat diimplementasikan dengan baik di industri tempat mereka bekerja,” tutur Eko.

Dengan pesatnya perkembangan era industri 4.0, kebutuhan terhadap SDM yang cepat beradaptasi dan mampu mengimplementasikan teknologi digital semakin meningkat.

BPSDMI Kemenperin mengembangkan SDM industri melalui program-program utamanya. Meliputi pendidikan vokasi berbasis kompetensi, pembangunan unit pendidikan dan pelatihan di wilayah pusat pertumbuhan industri, serta program link and match antara dunia pendidikan dengan industri.

Selanjutnya, pelatihan berbasis kompetensi dengan sistem 3 in 1 (pelatihan, sertifikasi, dan penempatan kerja), pembangunan infrastruktur kompetensi, serta pembangunan pusat inovasi dan pengembangan SDM industri 4.0.

Untuk menyiapkan SDM kompeten yang siap memasuki era industri 4.0, Kemenperin mengembangkan Pusat Inovasi Digital Industri 4.0 (PIDI 4.0). Pembangunan pusat inovasi yang merupakan bagian implementasi peta jalan Making Indonesia 4.0 tersebut, menghadirkan lima pilar untuk mendukung industri dalam transformasi menuju industri 4.0.

Pilar pertama, yaitu showcase, bertujuan meningkatkan awareness industri terhadap pentingnya penerapan industri 4.0. Selanjutnya, training center untuk membangun keahlian teknologi industri 4.0. Ketiga, pilar ekosistem yang menghubungkan para stakeholders industri.

Kemudian, PIDI 4.0 berperan delivery center dalam transformasi perusahaan industri untuk menerapkan teknologi 4.0. Terakhir, PIDI 4.0 juga memiliki pilar inovasi melalui berbagai proyek ujicoba dan brokerage di sektor industri.

Bahkan, Kemenperin tengah menyiapkan beberapa satelit industri 4.0 di berbagai unit pendidikan Kemenperin, antara lain di Politeknik STTT Bandung, Jawa Barat serta Politeknik Furnitur dan Pengolahan Kayu di Kendal, Jawa Tengah,” sebut Eko.


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT