Erick Thohir Tegaskan Kerja Sama dengan Sinovac Juga Sebagai Transfer Teknologi
TEMPO.CO | 21/08/2020 06:35
Menteri Luar Negeri Retno Marsudi beserta Menteri BUMN Erick Thohir berkunjung ke Cina untuk menemui tiga perusahaan biofarmasi yang memproduksi vaksin Covid-19, Kamis, 20 Agustus 2020. (sumber: Twitter)
Menteri Luar Negeri Retno Marsudi beserta Menteri BUMN Erick Thohir berkunjung ke Cina untuk menemui tiga perusahaan biofarmasi yang memproduksi vaksin Covid-19, Kamis, 20 Agustus 2020. (sumber: Twitter)

TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Pelaksana Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN) Erick Thohir menegaskan kerja sama PT Bio Farma (Persero) dan Sinovac dalam pembuatan vaksin Covid-19 bukan sekadar transaksi dari sisi ekonomi, melainkan transfer teknologi maupun pengetahuan.

"Biofarma bekerja sama dengan Sinovac adalah kerja sama yang win-win (saling menguntungkan). Bio Farma tidak tukang jahit, ada sebuah kesepakatan dengan Sinovac yang namanya transfer knowledge, transfer teknologi. Ini yang perlu digarisbawahi," ujar Erick yang juga Menteri BUMN dalam keterangan resmi yang diterima di Jakarta, Kamis, 21 Agustus 2020.

Ia menambahkan untuk penyaluran bahan baku vaksin Covid-19 dari Sinovac, sedianya akan dimulai pada November mendatang.

Erick juga mengatakan Indonesia membuka dan menjajaki kerja sama internasional lainnya untuk memastikan dan mengakselerasi ketersediaan vaksin Covid-19 yang aman dan efektif di Indonesia.

Kerja sama internasional di bidang vaksin, lanjut dia, menjadi salah satu dari berbagai upaya pemerintah dalam menangani pandemi Covid-19, di antaranya melakukan 3T (test, trace, treat), mendorong perubahan perilaku.

Selain itu, menyiapkan kemandirian bangsa lewat pengembangan vaksin merah putih dan terapi penyembuhan, hingga menyiapkan kapasitas produksi dan distribusi di dalam negeri untuk produksi dan vaksinasi massal.

"Sambil menunggu vaksin Merah Putih, vaksin dari negara lain masih dibutuhkan untuk melindungi masyarakat Indonesia agar 'Kesehatan Pulih, Ekonomi Bangkit'," katanya.

Sebelumnya, Erick Thohir menyampaikan bahwa target pemberian vaksin Covid-19 ke masyarakat pada awal tahun 2021 menjadi quick win pemerintah. "Quick win, bagaimana kita memastikan vaksin bisa mulai dilakukan secara besar-besaran an awal tahun depan," ujarnya.

ANTARA


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT