Nus Kei Disebut Bukan Pamannya, John Kei: Dia Anak Buah Saya
TEMPO.CO | 19/10/2020 19:59
John Refra Kei atau John Kei saat digelandang polisi untuk diserahkan ke Kejati, menyusul berkas perkaranya yang sudah lengkap alias P21 pada Senin, 19 Oktober 2020. TEMPO/M Julnis Firmansyah
John Refra Kei atau John Kei saat digelandang polisi untuk diserahkan ke Kejati, menyusul berkas perkaranya yang sudah lengkap alias P21 pada Senin, 19 Oktober 2020. TEMPO/M Julnis Firmansyah

TEMPO.CO, Jakarta -Tersangka kasus pembunuhan dan penyerangan, John Refra Kei atau John Kei, membantah bahwa Nus Kei merupakan pamannya. John mengklaim bahwa Nus adalah anak buahnya yang ia bawa ke Jakarta dari Maluku. 

"Dia itu bukan siapa-siapa saya, tapi dia itu anak buah saya dan saya bawa dia ke Jakarta, dan saya buat hidup dia," ujar John Kei di Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Senin, 19 Oktober 2020. 

John Kei mengatakan seluruh pernyataan Nus Kei di media soal penyebab perselisihannya juga bohong. Ia mengatakan akar permasalahan dengan Nus Kei adalah soal utang sebesar Rp 1 miliar. 

Baca juga : Pengakuan John Kei Soal Penyeban Perkaranya: Nus Kei Pinjam Uang Rp 1 Miliar

Nus Kei datang untuk berutang, saat John Kei masih di penjara. "Dia datang ke (Rutan) Salemba dan dia pinjam Rp 1 miliar, dia akan ganti Rp 2 miliar dalam waktu 6 bulan," ujar John Kei di Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Senin, 19 Oktober 2020. 

Namun setelah dipinjamkan uang tersebut, John Kei mengatakan Nus Kei tak pernah membesuknya kembali di penjara. Bahkan sampai ia bebas bersyarat pada Desember 2019, sosok Nus Kei tak pernah menjenguknya. 

"Dia tidak datang, saya kirim anak-anak dari kampung sendiri untuk tagih dia, tapi dia tetap gak datang," kata John Kei. 

Soal aksi penyerangan terhadap rumah Nus Kei, John Kei mengatakan itu merupakan salah satu cara pihaknya menagih utang. Mengenai pembunuhan terhadap Yustus Corwing Rahakbau, John Kei mengatakan tak memerintahkan hal tersebut. 

"Tanpa uang itu, kita tidak ada masalah. You pinjam uang, 6 bulan janji ganti. Coba belajar berkata jujur, jangan kebohongan di atas kebohongan," kata John Kei. 

John Kei dan anak buahnya melakukan penyerangan ke rumah Nus Kei pada Ahad, 22 Juni 2020 sekitar pukul 12.30. Aksi penyerangan itu diwarnai penabrakan pintu gerbang kompleks dan pelepasan 7 kali tembakan. 

Akibatnya, seorang satpam dan pengendara ojek online di kompleks terluka. Sementara dari pihak Nus Kei, 1 orang anak buahnya yang bernama Yustus Corwing Rahakbau tewas terkena luka bacok. 

Polisi kemudian menggerebek kediaman John Kei di Bekasi untuk mengusut kasus penembakan, penganiayaan, dan pembunuhan pada Ahad petang. Penangkapan itu sempat dihalang-halangi oleh puluhan anak buah John Kei.

Dalam penangkapan terhadap John di rumahnya yang berada di Jalan Tytyan Indah Utama X, Bekasi, polisi menyita puluhan tombak dan senjata tajam. Hingga saat ini, polisi telah menetapkan John Kei dan 38 anak buahnya sebagai tersangka. Selain itu, 8 orang anak buah John Kei sampai saat ini masih dalam pengerjaan polisi. 

Selain tombak dan senjata tajam, polisi juga menyita 2 buah ketapel panah, 3 buah anak panah, 2 buah stik bisbol, 17 buah ponsel dan 1 buah decoder hikvision. 

Para anak buah John Kei itu dijerat dengan pasal berlapis, antara lain Pasal 88 KUHP terkait pemufakatan jahat, Pasal 340 KUHP tentang pembunuhan berencana, Pasal 351 KUHP tentang penganiayaan, Pasal 170 KUHP tentang perusakan, dan UU Darurat 12 tahun 51 tentang kepemilikan senjata api.


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT