Jumlah Investor Pasar Modal Naik 34 Persen, KSEI: 70 Persennya Berusia Muda
TEMPO.CO | 27/10/2020 23:05
Aktivitas pergerakan saham di lantai Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Kamis, 10 September 2020. Penurunan IHSG siang ini merupakan penurunan terendah selama sepekan. Tempo/Tony Hartawan
Aktivitas pergerakan saham di lantai Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Kamis, 10 September 2020. Penurunan IHSG siang ini merupakan penurunan terendah selama sepekan. Tempo/Tony Hartawan

TEMPO.CO, Jakarta - Jumlah investor pasar modal Indonesia terus meningkat sepanjang tahun ini. Berdasarkan data PT Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI) per 16 Oktober 2020, jumlah Investor Pasar Modal meningkat sebesar 34,78 persen dari 2.484.354 pada akhir 2019 menjadi 3.348.396 investor. 

Direktur Utama KSEI Uriep Budhi Prasetyo menuturkan, pertumbuhan investor selama sekitar 10 bulan terakhir ditopang oleh pertumbuhan investor Reksa Dana sebesar 49,4 persen dan investor Surat Berharga Negara (SBN) 37,10 persen.

“Pertumbuhan juga dicatatkan oleh investor saham selama sekitar 10 bulan terakhir yang meningkat 27,87,” ungkapnya dalam keterangan resmi, seperti dikutip Bisnis, Selasa 27 Oktober 2020.

Adapun karakteristik demografi investor berdasarkan jenis kelamin masih didominasi oleh pria sebesar 61 persen, sedangkan investor wanita berjumlah 39 persen.

Selain itu, dari data yang tercatat di KSEI, demografi investor semakin bergerak ke usia yang lebih muda. Data yang sama menunjukan bahwa investor usia di bawah 30 tahun berjumlah 47,84 persen dan usia 31 – 40 tahun berjumlah 24,31 persen.

“Dari data tersebut dapat dikatakan bahwa sekitar 70 persen investor pasar modal Indonesia berada pada usia muda,” kata Uriep.

Dia menyebut kepemilikan investor muda tersebut juga cenderung meningkat dibandingkan akhir Desember 2019. Menurutnya, hal ini memperlihatkan antusiasme investor dalam berinvestasi yang tidak surut di kala pandemi.

Kemudian dari sisi pekerjaan, 53,19 persen investor dengan pekerjaan sebagai pegawai, disusul dengan pelajar sebesar 19,17 persen. Adapun terdapat kenaikan nilai aset yang dipegang oleh investor ibu rumah tangga dan pelajar.

Meskipun demikian secara keseluruhan nilai aset yang tercatat di salah satu sistem utama KSEI yaitu sistem C-BEST hingga 16 Oktober 2020 mengalami penurunan 14,82 persen dari Rp4.465,41 triliun menjadi Rp3.803,45 triliun. Hal ini sejalan dengan penurunan IHSG yang mengalami penurunan 18,3 persen.

aset yang tercatat di sistem utama KSEI lainnya yaitu S-INVEST hingga 16 Oktober 2020 mengalami penurunan 6,15 persen dari Rp789,80 triliun menjadi Rp756,47 triliun. Sedangkan jumlah reksa dana tercatat mengalami penurunan dari 2.506 reksa dana menjadi 2.418 reksa dana.

Baca: IHSG Sentuh 5.000, Menko Airlangga Klaim Kinerja Ekonomi Mulai Membaik


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT