Libur Panjang, Pertamina: Konsumsi Avtur Naik 33 Persen
TEMPO.CO | 31/10/2020 22:02
Petugas Depot Pengisian Pesawat Udara (DPPU) PT. Pertamina (Persero) berjalan di tangki penampungan avtur DPPU Bandara Domine Eduard Osok (DEO) Kota Sorong, Papua Barat, Kamis, 21 November 2019. PT. Pertamina (Persero) meresmikan DPPU sebagai bentuk komit
Petugas Depot Pengisian Pesawat Udara (DPPU) PT. Pertamina (Persero) berjalan di tangki penampungan avtur DPPU Bandara Domine Eduard Osok (DEO) Kota Sorong, Papua Barat, Kamis, 21 November 2019. PT. Pertamina (Persero) meresmikan DPPU sebagai bentuk komitmen nyata peningkatan pelayanan PT. Pertamina kepada konsumen di wilayah timur Indonesia dalam bisnis penerbangan. ANTARA/Olha Mulalinda

TEMPO.CO, Jakarta - PT Pertamina (Persero) melalui Marketing Operation Region (MOR) III mencatatkan pertumbuhan konsumsi Avtur, bahan bakar pesawat terbang, pada masa libur panjang ini meningkat sebesar 33 persen dibandingkan konsumsi rata-rata harian bulan Oktober.

Unit Manager Communication Relations and CSR MOR III Pertamina, Eko Kristiawan mengatakan puncak konsumsi Avtur itu terjadi pada Rabu 28 Oktober 2020.

"Kami telah memperkirakan kenaikan konsumsi, seiring dengan libur panjang yang dimanfaatkan sebagian masyarakat untuk berlibur keluar kota dengan moda pesawat udara," kata Eko dalam keterangan yang diterima di Bandung, Sabtu Oktober 2020. 

Menurut dia, pertumbuhan konsumsi Avtur mulai terlihat sejak Selasa 27 Oktober 2020, yang meningkat hampir 31 persen atau menjadi 3.614 kilo liter (KL) dibanding konsumsi harian normal bulan Oktober, yang rata-rata hanya 2.811 KL. Pada Rabu lalu, konsumsi puncak Avtur mencapai 3.731 KL, naik sekitar 33 persen.

Masyarakat juga nampak masih melakukan penerbangan pada Kamis 29 Oktober 2020, dimana masih tercatat konsumsi sebanyak 3.500 KL, atau naik sebesar 25 persen dibanding rata-rata normal.

"Sejak awal Oktober, kami telah mempersiapkan Depot Pengisian Pesawat Udara (DPPU) untuk mengantisipasi peningkatan konsumsi ini," kata Eko.

 

Untuk itu, ia memastikan Pertamina mengoptimalkan kesiapan layanan DPPU melalui inspeksi Manajemen MOR III guna memastikan kehandalan operasional dan kecukupan stok. Kemudian, kata dia, monitoring berkala secara intensif dilakukan di masing-masing DPPU. 

Di wilayah MOR III yang melingkupi Provinsi Jawa Barat, DKI Jakarta dan Banten, dia mengatakan, Pertamina memiliki 6 DPPU yang melayani kebutuhan pesawat terbang di Bandara Soekarno-Hatta, Halim Perdana Kusuma, dan Pondok Cabe. Selain itu, Husein Sastranegara, serta Bandara Internasional Jawa Barat Kertajati.

Baca: Pertamina Sebut Penjualan Avtur Jeblok 97 Persen, Terparah Juni Hanya 2 Ribu KL

 


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT