Kru Ambulans Los Angeles Diminta Tidak Bawa Pasien Tanpa Peluang Hidup
TEMPO.CO | 06/01/2021 07:00
Paramedis mengawal pasien dari pintu masuk ambulans ke ruang gawat darurat di LAC   USC Medical Center selama lonjakan kasus penyakit virus corona (COVID-19) di Los Angeles, California, AS, 27 Desember 2020. [REUTERS / Bing Guan]
Paramedis mengawal pasien dari pintu masuk ambulans ke ruang gawat darurat di LAC USC Medical Center selama lonjakan kasus penyakit virus corona (COVID-19) di Los Angeles, California, AS, 27 Desember 2020. [REUTERS / Bing Guan]

TEMPO.CO, Jakarta - Kru ambulans Los Angeles, Amerika Serikat, diimbau untuk tidak membawa pasien yang hanya memiliki peluang selamat kecil, karena sistem kesehatan Los Angeles kewalahan merawat pasien Covid-19.

Lonjakan kasus Covid-19 di Los Angeles tidak terbendung lagi ketika satu dari lima penduduk yang dites corona positif.

Dalam lebih dari sebulan, Los Angeles mencatat jumlah infeksi dua kali lipat, naik dari sekitar 400.000 kasus pada 30 November menjadi lebih dari 800.000 kasus pada 2 Januari, kata pejabat kesehatan pada Senin, dikutip dari CNN, 5 Januari 2021.

Pasien Covid-19 memenuhi rumah sakit dan membuat kapasitas unit perawatan intensif di seluruh wilayah Los Angeles turun ke titik nol. Sekarang ada lebih dari 7.600 orang dirawat di rumah sakit dengan Covid-19 di Los Angeles, 21% di antaranya berada di ICU, kata para pejabat.

Karena tidak ada tempat tidur rumah sakit yang tersedia, kru ambulans di wilayah tersebut diberi arahan untuk tidak mengangkut pasien yang hanya memiliki sedikit kesempatan untuk bertahan hidup. Dan pasien yang diangkut seringkali harus menunggu berjam-jam sebelum tempat tidur tersedia.

"Rumah sakit mengumumkan bencana internal dan harus membuka gedung olahraga gereja untuk dijadikan unit rumah sakit," kata Supervisor Hilda Solis, menyebut situasi itu sebagai "bencana kemanusiaan".

Direktur Kesehatan Masyarakat Los Angeles County Barbara Ferrer mengatakan seseorang sekarat karena virus setiap 15 menit.

Badan Layanan Medis Darurat Wilayah (EMS) Los Angeles mengarahkan kru ambulans untuk tidak mengangkut pasien dengan sedikit kesempatan untuk bertahan hidup ke rumah sakit dan untuk menghemat penggunaan oksigen.

Sebelum pandemi, ketika petugas layanan kesehatan dan sumber daya lebih tersedia, pasien yang kemungkinan tidak pulih dapat diangkut dengan ambulans ke rumah sakit untuk perawatan.

Tetapi rumah sakit Los Angeles sekarang dalam kapasitas penuh dan banyak fasilitas medis tidak memiliki ruang untuk menerima pasien yang tidak memiliki kesempatan untuk bertahan hidup, kata EMS Los Angeles. Pasien yang jantungnya berhenti berdetak meskipun ada upaya resusitasi, kata EMS daerah, seharusnya tidak lagi dibawa ke rumah sakit.

"Efektif segera, karena dampak parah dari pandemi Covid-19 pada EMS dan 9-1-1 Rumah Sakit Penerima, pasien dewasa (18 tahun atau lebih) dalam trauma benda tumpul (blunt trauma) dan serangan jantung di luar rumah sakit non-trauma (OHCA) ) tidak akan diangkut (jika) pengembalian sirkulasi spontan (ROSC) tidak bisa menuju ke lapangan," kata EMS dalam memo yang dikeluarkan untuk kru ambulans pekan lalu.

Jika tidak ada tanda-tanda pernapasan atau denyut nadi, EMS akan terus melakukan resusitasi setidaknya selama 20 menit, kata memo itu. Jika pasien sudah stabil setelah periode resusitasi, mereka akan dibawa ke rumah sakit. Jika pasien dinyatakan meninggal di tempat kejadian atau denyut nadi tidak dapat dipulihkan, paramedis tidak akan lagi membawa jenazah ke rumah sakit.

Dan kekurangan oksigen, mengingat tingginya jumlah pasien Covid-19, juga menekan sistem kesehatan untuk menghemat pasokan.

"Mengingat kebutuhan akut untuk menghemat oksigen, efektif segera, EMS seharusnya hanya memberikan oksigen tambahan kepada pasien dengan saturasi oksigen di bawah 90%," kata EMS dalam sebuah memo kepada kru ambulans, Senin.

"Banyak rumah sakit telah mencapai titik krisis dan harus membuat keputusan yang sangat sulit tentang perawatan pasien," kata Dr. Christina Ghaly, direktur layanan kesehatan LA County, Senin, dikutip dari Los Angeles Times.

Di seluruh kabupaten Los Angeles, dokter dan perawat mengatakan bahwa mereka menghadapi kondisi yang tidak pernah terbayangkan. Di Pusat Medis Harbour-UCLA dekat Torrance, ICU beroperasi pada 150% dari kapasitas normalnya.

Untuk mengatasi kekurangan tersebut, para pejabat telah menyusun rencana darurat untuk membuat "ruang penerima ambulans" sementara, yang didirikan tepat di luar pintu masuk ruang gawat darurat dan sering kali ditutupi oleh tenda atau kanopi untuk menerima pasien, Los Angeles Times melaporkan.

Seorang paramedis atau teknisi medis darurat dapat dikerahkan untuk membantu memantau hingga empat pasien di area tersebut, perubahan dari praktik konvensional yang meminta pasien tetap berada di dalam ambulans hingga departemen darurat siap untuk menerima pasien masuk. Pejabat mengatakan rencana ini memungkinkan lebih banyak ambulans meninggalkan rumah sakit dan kembali ke sirkulasi.

Ruang penerima ambulans hanya dapat diterapkan dengan izin dari Pusat Peringatan Medis Badan Layanan Medis Darurat L.A. County. Ambang tersebut terpenuhi ketika semua area perawatan pasien yang tersedia di ruang gawat darurat, termasuk lorong, terisi penuh dan ketika setidaknya tiga ambulans atau setidaknya tiga pasien yang dikelola oleh EMT atau paramedis harus menunggu lebih dari satu jam.

Setelah penurunan singkat kasus Covid pada Malam Tahun Baru, rawat inap untuk pasien Covid-19 terus memecahkan rekor di Los Angeles, naik ke level tertinggi baru di 7.898 pada hari Minggu.

Pada hari Senin, 79 kematian tambahan Covid-19 dilaporkan di Los Angeles dan tambahan 10.851 kasus virus corona.

Los Angeles sekarang mengalami rata-rata 184 kematian akibat Covid dalam sehari selama seminggu terakhir, atau sama dengan kematian setiap delapan menit, dan sekitar 13.500 kasus Covid sehari, jumlah yang diperkirakan akan meningkat karena banyak situs pengujian ditutup selama liburan Tahun Baru.


CNN | LOS ANGELES TIMES

Sumber:

https://edition.cnn.com/2021/01/05/us/los-angeles-county-california-human-disaster-covid/index.html

https://www.latimes.com/california/story/2021-01-05/short-on-equipment-ambulances-los-angeles-medical-systems-hit-dire-crisis-point


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT