Kala Dahlan Iskan Cerita tentang Covid-19, Makanan Mubazir dan Pengentalan Darah
TEMPO.CO | 17/01/2021 16:42
Dahlan Iskan. TEMPO/Subekti
Dahlan Iskan. TEMPO/Subekti

TEMPO.CO, Jakarta - Mantan Menteri BUMN Dahlan Iskan menceritakan kisahnya di rumah sakit, di tengah proses penyembuhan dari virus Covid-19. Sebelumnya, Dahlan terkonfirmasi positif Covid-19 pada Senin, 11 Januari 2021.

Kisah pertama soal banyaknya makanan yang diberikan sahabat ke rumah sakit tempat Dahkan dirawat. Saking banyaknya, Dahlan tidak bisa menghabiskan makanan itu sendirian.

"Saya harus membuang banyak sekali makanan," kata Dahlan membagikan kisahnya itu di blog pribadinya disway.id pada Ahad, 17 Januari 2021.

Walhasil, Dahlan harus memberikan tahu teman-temannya agar tak lagi mengirimi makanan. Sebab, makanan yang berlebih itu tidak mungkin diberikan kepada para perawat atau petugas kebersihan.

Kalau harus menghabiskan sendirian, Dahlan tidak sanggup. Jika dipaksakan, kata dia, malahan kesehatannya yang semakin memburuk.

Kalaupun memanggil perawat untuk mengantarkan makanan ke pasien lain, semua orang di rumah sakit juga sibuk menyelamatkan pasien. Dahlan tak ingin mengganggu mereka.

Akhirnya, makanan itu dibuang. "Saya sembah makanan itu sebelum saya buang, saya minta maaf kepadanya," ujar Dahlan.

Kisah kedua soal hasil tes tiga hari lalu pada Kamis, 14 Januari 2021, yang masih positif Covid-19. Dahlan mengakui proses penyembuhan ini tidak mudah karena kondisinya tubuhnya yang tak lagi punya empedu.

Dahlan sebelumnya diketahui merupakan penyintas kanker hati. Sejatinya, 15 tahun lalu, organ tubuh empedu yang memproses racun dari obat-obatan, sudah dibuang dari tubuh Dahlan.

Sehingga kalau terus digelontorkan obat anti-virus, kata Dahlan, maka bisa-bisa hati dan ginjalnya yang akan kalah. Belum lagi, lapisan pembuluh daerah aorta Dahlan pernah robek (aorta dissection) tiga tahun lalu.

Sehingga saat itu, pembuluh darahnya harus dipasangi ring sebanyak 176 buah. Kondisi ini berpengaruh pada proses penyembuhan Covid-19. Sebab, dokter harus mengatasi pengentalan darah ketika memberikan obat kepada Dahlan. "Darah itu mengental, atau mencendol, akibat virus Covid-19," kata Dahlan.

Tapi, Dahlan mengatakan bisa jadi ia salah. Namun, ia mengaku percaya pada dokter yang kini berupaya menyembuhkannya dari Covid-19. "Kebetulan semua tindakan dokter di rumah sakit ini cocok dengan pikiran di kepala saya," kata Dahlan Iskan menutup ceritanya.

Baca: Cerita Dahlan Iskan Awalnya Enggan ke Rumah Sakit saat Diduga Terkena Covid-19


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT