Gagal Dimakzulkan, Donald Trump: Saya Selalu Jadi Pemenang
TEMPO.CO | 14/02/2021 06:30
Presiden Donald Trump, berbicara di depan ratusan pendukungnya saat melakukan kampanye setelah negatif Covid-19 di Bandara Internasional Orlando Sanford di Sanford, Florida, 12 Oktober 2020. REUTERS/Jonathan Ernst
Presiden Donald Trump, berbicara di depan ratusan pendukungnya saat melakukan kampanye setelah negatif Covid-19 di Bandara Internasional Orlando Sanford di Sanford, Florida, 12 Oktober 2020. REUTERS/Jonathan Ernst

TEMPO.CO, - Mantan Presiden Amerika Serikat Donald Trump sumringah setelah ia selamat dari pemakzulan keduanya. Melalui pernyataan tertulis, ia menyebut dirinya adalah seorang pemenang.

"Saya selalu, dan akan selalu, menjadi pemenang untuk aturan hukum yang teguh, pahlawan penegakan hukum, dan hak orang Amerika untuk berdebat secara damai dan terhormat masalah hari ini tanpa kedengkian dan tanpa kebencian," katanya seperti dikutip dari CNN, Ahad, 14 Februari 2021.

Seorang sumber di tim Donald Trump mengatakan Presiden ke-45 itu bereaksi lega setelah mengetahui ia selamat dari hukuman. "Wow, fiuh," kata sumber itu menirukan Trump.

Trump menganggap sidang pemakzulannya, yang dimotori Partai Demokrat, merendahkan hukum. Ia merasa mereka menjadikan hukum sebagai alat balas dendam politik.

"Ini adalah komentar yang menyedihkan di zaman kita bahwa satu partai politik di Amerika diberikan izin bebas untuk merendahkan supremasi hukum, memfitnah penegakan hukum, menghibur massa, memaafkan perusuh, dan mengubah keadilan menjadi alat pembalasan politik," tuturnya.

Ia selamat dari pemakzulan keduanya setelah Senat gagal mengumpulkan suara minimal (67 suara) yang diperlukan. Hasil pemungutan suara menunjukkan hanya 57 anggota Senat yang setuju menghukum presiden ke-45 AS itu dan 43 menolak.

Untuk bisa memakzulkan seorang presiden, perlu ada persetujuan dua pertiga atau 67 senator AS. Hal ini berarti butuh seluruh suara senator dari Demokrat (50 orang) dan 17 senator Republik. 

Donald Trump berterima kasih kepada tim hukumnya dan Senator yang telah mendukungnya. "Yang berdiri dengan bangga untuk Konstitusi yang kami semua hormati dan untuk prinsip-prinsip hukum suci di jantung negara kita," ucap dia.

Sidang pemakzulan jilid II Donald Trump dimulai pada Selasa kemarin. Trump dituduh menghasut pemberontakan terkait kerusuhan 6 Januari di US Capitol yang mengakibatkan lima orang tewas dan mengganggu pengesahan kemenangan Joe Biden di Pilpres AS.

Ini merupakan upaya pemakzulan kedua Donald Trump. Ia pertama kali menghadapi pemakzulan pada 2019 karena dituduh menyalahgunakan kekuasaannya untuk mematai-matai Joe Biden. Namun Trump berhasil lolos dari pemakzulan di persidangan tingkat senat.

Baca juga: Donald Trump Selamat Dari Pemakzulan

Sumber:

CNN


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT