Faktor Anies menurut PKS: Capres 2019 atau Tetap Gubernur DKI
TEMPO.CO | 09/07/2018 10:00
Faktor Anies menurut PKS: Capres 2019 atau Tetap Gubernur DKI
Calon Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan, mengajak Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto, Presiden PKS Sohibul Iman, dan calon Wakil Gubernur, Sandiaga Uno, berswafoto usai konferensi pers di kantor DPP Partai Gerindra, Jakarta, 15 Februari 2017. Berdasarkan hasil hitung cepat dari berbagai lembaga survei, pasangan Anies-Sandi menempati posisi kedua. TEMPO/Friski Riana

TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Sohibul Iman menilai Anies Baswedan lebih pas jika menjadi calon presiden ketimbang calon wakil presiden di Pemilihan Presiden atau Pilpres 2019.

“Kalaupun harus bertarung di tingkat nasional, PKS memandang itu baik kalau capres, bukan cawapres. Di dalam perpolitikan nasional seorang Gubernur DKI lebih optimal capres dibanding cawapres," kata Sohibul di Yogyakarta, Minggu, 8 Juli 2018.

Menurut Sohibul, PKS masih menunggu keputusan Partai Gerindra soal pasangan calon presiden dan wakil presiden yang akan diusungnya. Namun sampai saat ini beberapa petinggi Gerindra menyatakan masih akan mengusung Ketua Umum Prabowo Subianto sebagai calon presiden mereka.

Nama Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan semakin kencang beredar sebagai salah satu kandidat calon presiden atau wakil presiden dalam Pilpres 2019. Dalam beberapa kali kesempatan, Anies Baswedan juga tampak memperlihatkan kedekatannya dengan Wakil Presiden Jusuf Kalla. Hal ini dibaca sebagai salah satu langkah politik JK untuk mengusung Anies.

Menurut Sohibul Iman, memang ada wacana alternatif untuk mengusung Anies di pentas Pilpres 2019.

“Misal Pak Prabowo ambil Anies, pasti akan bicara dengan mitra koalisi karena Gerindra cuma 13 persen, tak bisa jalan sendiri," kata dia.

Baca juga: Relawan Deklarasikan Anies Baswedan Capres di Pilpres 2019

Ia menambahkan, jika Gerindra sepakat koalisi dengan PKS yang memiliki 7 persen suara, maka PKS memiliki mekanisme internal dan akan membahas apakah bisa mengajukan Anies sebagai capres/cawapres atau tidak. Namun demikian Sohibul mengatakan, lebih baik Anies Baswedan tetap fokus di DKI Jakarta. Anies Baswedan menurut dia telah diperjuangkan dengan sangat luar biasa di Pilkada DKI.


BERITA TERKAIT