Gibran Tanggapi Maraknya Gerakan Menangkan Kotak Kosong di Pilwakot Solo
JOGLOSEMARNEWS.COM | 13/08/2020 16:15
Gibran Tanggapi Maraknya Gerakan Menangkan Kotak Kosong di Pilwakot Solo

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM – Menanggapi munculnya gerakan menangkan kotak kosong yang digagas sejumlah aktivis di Solo mendapat tanggapan dari Gibran Rakabuming Raka. Bakal calon wali kota Solo tersebut meminta masyarkat jangan buru-buru menilai jika Pilkada Solo 2020 hanya diikuti oleh calon tunggal.

Menurut Ayah Jan Ethes tersebut, masih ada peluang Pilkada Solo 2020 diikuti lebih dari satu calon. “Memangnya ada kotak kosong? Itu ada calon independen yang masih berjuang. Kok bilang kotak kosong, dari mana itu,” katanya usai menerima surat rekomendasi di Kantor DPP Partai Golkar, Jakarta, Rabu, 12 Agustus 2020.

Sebelumnya dalam sejumlah pemberitaan aktivis budaya Solo, Zen Zulkarnaen, menggagas gerakan menangkan kotak kosong untuk melawan pencalonan Gibran. Ia menilai Pilkada yang diikuti calon tunggal bukti sistem demokrasi yang tidak berfungsi.

Seperti diketahui, Gibran Rakabuming yang berpasangan dengan politikus PDIP, Teguh Prakosa, mendapatkan dukungan dari mayoritas partai politik yang duduk di DPRD Solo. Hanya Partai Keadilan Sejahtera (PKS) yang belum menentukan sikapnya.

Dari 45 kursi DPRD Kota Solo, Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) menguasai 30 kursi. Di posisi kedua ada PKS dengan 5 kursi, posisi ketiga ditempati Partai Golkar, Partai Gerindra, dan Partai Amanat Nasional dengan masing-masing 3 kursi, serta 1 kursi terakhir dipegang oleh Partai Solidaritas Indonesia (PSI).

Adapun syarat administrasi untuk bisa mengajukan pasangan calon adalah partai atau gabungan partai harus memiliki minimal 20 persen kursi DPRD atau minimal 9 kursi untuk Pilkada Solo.

www.tempo.co


BERITA TERKAIT