SKK Migas – PHE Jambi Merang Lakukan Survei Seismik Terpanjang di Pulau Jawa
JAMBERITA.COM | 29/09/2021 12:22
SKK Migas – PHE Jambi Merang Lakukan Survei Seismik Terpanjang di Pulau Jawa
PT Pertamina Hulu Energi (PHE) melalui anak perusahaannya, PT Pertamina Hulu Energi Offshore North West Java (PHE ONWJ) akan segera memasang Anjungan SPA di Lapangan SP di dekat kompleks Bravo Flowstation, perairan utara Subang, Jawa Barat, 26 Februari 2018. (dok Pertamina Hulu Energi)

JAMBERITA.COM, Jakarta –  29  September 2021. Untuk memastikan agar kegiatan survei vibroseismic 2D di Pulau Jawa dengan lintasan survei mencapai sekitar 1.000 km yang akan dilakukan SKK Migas dan Pertamina Hulu Energi (PHE) Jambi Merang berjalan dengan lancar, pihak-pihak yang terlibat melakukan serangkaian persiapan lapangan. Salah satunya adalah melakukan kick of meeting dan peninjauan lapangan. Kegiatan ini merupakan survei seismik terpanjang yang khusus didesain dan diperuntukan untuk kegiatan eksplorasi sub vulkanik di pulau Jawa.

“Hari ini teman-teman dari fungsi teknis dan operasi SKK Migas, KKKS dan seluruh pihak yang akan terlibat dalam kegiatan di lapangan, mengadakan kick off meeting yang menandakan bahwa kegiatan eksplorasi survei seismik 2D Vibrosesis dimulai. Tujuannya, untuk memastikan agar operasional kegiatan yang akan dimulai minggu kedua bulan Oktober 2021 itu berjalan baik dan lancar,” kata Kepala Divisi Program dan Komunikasi SKK Migas, Susana Kurniasih di Jakarta, Selasa (28/9).

Survei seismic 2D menggunakan vibroseis, akan dilakukan di area sub vulkanik yang terbentang di 3 (tiga) propinsi di pulau Jawa, dan melalui 29 kota/kabupaten. Pelaksanaan survei akan menggunakan truk vibroseis sebagai seismic source yang akan bekerja di sepanjang jalan yang sudah di tentukan. Dalam survei ini juga digunakan wireless technology receiver yang hanya cukup ditancapkan di permukaan tanah sehingga memiliki nilai efisiensi yang lebih baik. Berkat dukungan teknologi vibroseis dan wireless technology receiver, menjadikan kegiatan survei ini lebih ramah lingkungan dibanding metoda seismic pada umumnya, yaitu dengan menggunakan explosive seismic source. Inilah alasan mengapa metode vibroseis menjadi opsi dalam kegiatan akuisisi data seisimik yang kini digunakan selain aspek teknis sebagai pertimbangan utama yang melatarbelakangi kegiatan ini.

Daerah pertama yang akan disurvei adalah Jawa Barat, kemudian dilanjutkan ke area Jawa Tengah dan Jawa Timur. “Ini adalah survei sub vulkanik pertama di Indonesia, yang sebetulnya sudah distudi oleh SKK Migas dan KKKS sejak tahun 2020. Kalau ini berhasil, kita akan membuka potensi besar Indonesia, mengingat wilayah Indonesia banyak dilingkupi oleh gunung api dan endapan vulkanik” tambah Susana.

Sebagai bagian dari persiapan, pada 25 Agustus 2021, PHE Jambi Merang bersama fungsi terkait SKK Migas telah melakukan inspeksi keandalan peralatan dan K3L (Keselamatan, Kesehatan Kerja & Lingkungan) kepada penyedia jasa survei seismik 2D ini di Taman Tekno, BSD, Serpong, Tangerang Selatan. Inspeksi ke-2 dilaksanakan terhadap unit vibroseis Inova dan Hemi, tanggal 28 September 2021.

Dalam perencanaan SKK Migas, akuisisi dan processing data area Jawa Barat akan dilakukan hingga akhir tahun 2021. Selanjutnya pada tahun 2022 akan dilakukan interpretasi data, dan pada tahun 2023 data yang diperoleh dari kegiatan tersebut dapat dibuka untuk investor.

Seperti diketahui, kegiatan survei 2D dengan vibroseis di area sub vulkanik pulau Jawa ini merupakan bagian dari komitmen kerja pasti (KKP) WK Jambi Merang di Wilayah Terbuka. KKP adalah program pemerintah yang diusulkan SKK Migas untuk meningkatkan minat investor untuk melakukan kegiatan eksplorasi. Komitmen dalam program ini dibicarakan dengan pemerintah dan SKK Migas sebelum production sharing contract (PSC) ditandatangani kedua belah pihak.

Selain melakukan vibroseismik di atas, melalui program KKP, PHE Jambi Merang juga telah melakukan survey seismic di area laut Indonesia bagian tengah dan timur serta Natuna, serta akan melakukan survei full tensor gravity gradiometry (FTG) yang terdiri atas FTG Iwur – Akimeugah dan FTG Bird’s Head (Kepala Burung). FTG Iwur – Akimeugah mulai beroperasi pada awal Juni 2021 dan saat ini progresnya telah mencapai 54%. Program lainnya, PHE JM juga melakukan survei seismic 2D sepanjang 31.908 km2 telah dilaksanakan tahun 2019. Saat ini PHE JM sedang melakukan review data, sebelum diserahkan kepada pemerintah.

jamberita.com


BERITA TERKAIT