Serat Kain Merek Dunia dan Kisah Durhakanya di Hutan Indonesia
BETAHITA.ID | 16/12/2021 09:16
Serat Kain Merek Dunia dan Kisah Durhakanya di Hutan Indonesia
Serat Kain Merek Dunia dan Kisah Durhakanya di Hutan Indonesia

BETAHITA.ID -  Hutan maha luas di Indonesia ditebang pada awal 2000-an untuk membuka jalan bagi perkebunan untuk produksi rayon viscose dan barang-barang lainnya.

Jonni Spedika menatap deretan pohon yang rapi dan mengatupkan rahangnya. Bagi orang luar, itu mungkin terlihat seperti sepetak hutan yang tenang. Bagi Spedika dan rekan-rekan desanya, itu merupakan ancaman besar.

“Ini tidak boleh dibiarkan,” kata Spedika, salah seorang mantan Kepala Desa Tetaban, Kecamatan Sembakung, Kalimantan Utara, dilansir dari NBC News.

Kayu ulin Kalimantan dan pohon kayu keras tropis lainnya telah lama menyelimuti pulau terjal di Indonesia ini. Sejumlah besar babi hutan, sumber makanan utama bagi masyarakat setempat, berkeliaran di hutan hujan dekat rumah mereka. Pepohonan berdiri tanpa gangguan, menyuburkan tanah di bawahnya dan mengonsumsi sejumlah besar karbon dioksida yang memicu perubahan iklim.

Tapi pohon-pohon yang mengganggu Spedika pada hari itu di bulan Oktober bukanlah kayu ulin tua atau kacang gemuk. Mereka adalah pohon eukaliptus yang baru saja ditanam oleh perusahaan pemasok kayu, PT. Adindo Hutani Lestari, dan mereka mewakili penurunan salah satu sistem hutan hujan terpenting di dunia, kata para ahli.

Adindo dan para pesaingnya sudah lama beroperasi di kawasan tersebut. Selama bertahun-tahun, mereka menebang petak-petak besar pohon-pohon tua untuk membuka jalan bagi perkebunan pohon. Kayu diangkut ke pabrik, di mana kayu tersebut dilarutkan menjadi bubur kertas dan dipintal menjadi kain yang dapat menyerap keringat yang telah ada di mana-mana di seluruh AS: rayon viscose.

Viscose rayon digunakan dalam pakaian mulai dari gaun couture hingga t-shirt hingga pakaian olahraga. Telah disebut-sebut sebagai ramah lingkungan karena berasal dari sumber daya terbarukan: pohon.

Tetapi juga merupakan salah satu produk yang mendorong perusakan hutan hujan di Indonesia. Perkebunan yang dibangun di atas lahan yang dibuka menciptakan pasokan kayu atau barang baru secara terus-menerus seperti kelapa sawit, seringkali dari satu spesies pohon.

Perkebunan menyatu dengan hutan di sekitarnya. Tetapi para ahli mengatakan mereka juga mengeringkan tanah dan meningkatkan risiko kebakaran serta menghancurkan habitat alami beragam tumbuhan dan hewan.

"Ini seperti mereka mencuri laut kita," kata Spedika, yang mencatat bahwa babi dan hewan lain yang biasa dia buru telah menghilang.

Ruth DeFries, profesor ekologi dan pembangunan berkelanjutan di Universitas Columbia di New York, mengatakan penanaman pohon sangat mengganggu kawasan hutan hujan keanekaragaman hayati.

“Perkebunan satu jenis pohon adalah ekosistem yang sangat, sangat berbeda dari hutan hujan dengan jutaan spesies,” kata DeFries, yang pernah melakukan penelitian di Indonesia.

“Salah satu saat terindah yang saya miliki adalah membayangi seseorang yang sedang melakukan penelitian tentang orangutan,” tambahnya. “Melihat habitat mereka dihancurkan, sungguh memilukan.”

Deforestasi di tempat seperti Indonesia juga berdampak lebih luas. Satu hektare perkebunan pohon tidak menyerap karbon dioksida sebanyak satu hektare hutan hujan.

Sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal Nature Communications pada tahun 2018 menemukan bahwa setiap hektare hutan hujan yang dikonversi menjadi perkebunan kelapa sawit di Indonesia menghasilkan 174 ton karbon yang hilang, dan sebagian besar berakhir di udara sebagai karbon dioksida.

“Mengubah hutan hujan menjadi perkebunan pohon bukanlah pertukaran satu lawan satu,” kata Gillian Galford, seorang ilmuwan iklim di University of Vermont yang tidak terlibat dalam penelitian ini. “Deforestasi seperti yang telah kita lihat di Asia Tenggara adalah salah satu kontributor nomor satu terhadap perubahan iklim.”

Berbagai industri telah mendorong pengukiran hutan tropis di Indonesia, yang memiliki wilayah hutan hujan terbesar ketiga di dunia setelah Amazon dan Cekungan Kongo.

Sejak 1960-an, perusahaan kelapa sawit, kertas, dan kopi telah menebang petak besar hutan yang menjadi rumah bagi spesies yang terancam punah seperti orang utan sumatera dan harimau.  

Kerusakan lingkungan dan peran bisnis besar sebagian besar tetap di bawah radar sampai akhir 1990-an. Selama dekade terakhir, kampanye tekanan telah mendorong perusahaan untuk melihat lebih dekat pada rantai pasokan mereka dan mengambil langkah-langkah untuk membatasi degradasi di hutan hujan tropis.

Langkah-langkah tersebut telah membuahkan hasil. Laju deforestasi Indonesia tahun lalu turun ke level terendah sejak pemerintah mulai melacaknya pada 1990.

Secara keseluruhan, negara ini kehilangan sekitar 115.000 hektar tutupan hutan (sekitar 400 mil persegi) pada tahun 2020, menurut Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia.

Itu sama dengan area seukuran Los Angeles, tetapi mewakili penurunan 75 persen dari 2019. Perlambatan ekonomi akibat pandemi Covid-19 diyakini menjadi faktor utama penurunan tajam, tetapi laju deforestasi terus berlanjut. menurun sejak 2015, menurut angka pemerintah.

Beberapa kelompok lingkungan memperkirakan bahwa Indonesia kehilangan lebih banyak tutupan hutan pada 2020, tetapi mereka tidak membantah bahwa deforestasi telah menurun selama lima tahun terakhir. Indonesia memiliki laju deforestasi tertinggi di dunia pada awal 2000-an.

Sejak 2000, negara ini telah kehilangan sekitar 13 juta hektare (50.000 mil persegi) tutupan hutan alam--area seluas Alabama--menurut analisis Yayasan Auriga Nusantara dan kelompok lingkungan lokal lainnya. Sebagian besar didorong oleh minyak kelapa sawit dan pertanian lainnya seperti kopi, tetapi perkebunan kayu pulp juga telah menggantikan sebagian besar hutan hujan.

Meskipun laju perusakan hutan hujan telah melambat, para pencinta lingkungan khawatir bahwa permintaan kayu pulp, yang dipanen untuk produksi kertas dan viscose, akan memicu pembukaan lebih banyak lahan hutan.

“Untuk tahun-tahun mendatang, saya paling mengkhawatirkan kayu pulp,” kata Timer Manurung, Ketua Yayasan Auriga Nusantara.

Deforestasi Skala Besar

Viscose, serat yang berasal dari selulosa dalam kayu, merupakan komponen utama dalam produk sehari-hari seperti tisu bayi dan masker wajah. Ketika diubah menjadi kain, itu disebut sebagai rayon viscose.

Viscose rayon pertama kali dibuat lebih dari 100 tahun yang lalu. Lebih murah dan lebih tahan lama daripada sutra, kain nabati dipasarkan di kalangan mode sebagai bahan yang berkelanjutan dan dapat terurai secara hayati. Popularitasnya melonjak dalam beberapa tahun terakhir, tumbuh menjadi industri multi-miliar.

Tetapi beberapa perusahaan besar dalam rantai pasokan viscose telah menuai kritik karena berkontribusi terhadap perusakan hutan hujan di Asia Tenggara.

Asia Pacific Resources International Holding (dikenal sebagai APRIL Group), perusahaan pulp dan kertas terbesar kedua di Indonesia, telah lama menghadapi tuduhan terlibat dalam deforestasi. Perusahaan ini mengambil kayu dari beberapa pemasok, termasuk Adindo, yang menguasai tanah di Pulau Kalimantan.

Pada Juni 2015, APRIL berjanji untuk menghentikan penebangan hutan alam. Pengumuman itu, yang datang setelah janji serupa dari beberapa pesaingnya, dipuji oleh kelompok-kelompok lingkungan.

Perusahaan telah membuat kemajuan yang signifikan dalam upayanya untuk membatasi deforestasi. Namun beberapa pemasok APRIL, termasuk Adindo, telah dituduh menebangi hutan hujan yang masih utuh sejak perusahaan membuat komitmennya.

Pada Oktober 2020, sebuah koalisi kelompok lingkungan merilis laporan tentang deforestasi di lahan Adindo berdasarkan citra satelit dan peta klasifikasi tutupan lahan yang diproduksi oleh pemerintah Indonesia.

Laporan tersebut menuduh bahwa hampir 7.300 hektare (28 mil persegi) hutan alam ditebangi di dalam konsesi Adindo antara Juni 2015 dan 31 Agustus 2020. Setengah dari deforestasi terjadi di kawasan yang telah ditetapkan Adindo sebagai hutan bernilai konservasi tinggi, menurut laporan. Pelaporan di lapangan dan rekaman drone juga digunakan untuk membuat keputusan, menurut Timer Manurung, yang merupakan salah satu penulis utama.

APRIL membantah tuduhan pada saat itu, dengan mengatakan tidak ada deforestasi yang terjadi di wilayah yang disebutkan dalam laporan tersebut. APRIL mengatakan bahwa lahan yang dibuka di konsesi Adindo terletak di kawasan perkebunan yang ditentukan, tidak ada yang termasuk kawasan hutan bernilai konservasi tinggi. APRIL juga sebelumnya membantah tuduhan bahwa pemasok lain membuka hutan yang berdiri sejak Juni 2015.

Edward Boyda, fisikawan yang ikut mendirikan kelompok penelitian lingkungan Earthrise, diminta oleh NBC News untuk menganalisis deforestasi di sekitar 4.200 mil persegi lahan yang dikendalikan oleh pemasok kayu untuk APRIL di Kalimantan.

Menggunakan NASA dan citra satelit komersial, Boyda menyimpulkan bahwa sekitar 7.700 hektare hutan utuh diperkirakan telah dibuka di tanah itu sejak akhir 2015. Dia menggambarkan 30 mil persegi sebagai perkiraan konservatif.

Boyda mengatakan citra itu menceritakan sebuah kisah yang dimulai dengan kanopi hijau yang berdekatan dan berubah menjadi sepetak cokelat yang tumbuh--apa yang dia sebut 'bekas luka bakar' dari pohon yang telah ditebang dan dibersihkan. Dia mengatakan gambar selang waktu menunjukkan barisan pohon perkebunan yang seragam muncul.

“Anda telah pergi dari salah satu tempat dengan keanekaragaman hayati paling tinggi di dunia menjadi seperti gurun biologis,” kata Boyda dalam sebuah wawancara dari Norwegia, menggambarkan perubahan dari hutan hujan menjadi perkebunan pohon.

Grup APRIL membantah bahwa pemasoknya menebang sebagian hutan hujan yang masih utuh. Dalam sebuah pernyataan, perusahaan itu mengatakan analisisnya menunjukkan bahwa sebagian besar tutupan pohon yang hilang yang dikutip oleh Boyda mewakili pemanenan pohon di perkebunan yang ada.

“Ini jelas bukan kegiatan yang melibatkan deforestasi hutan utuh tetapi, pada kenyataannya, terkait dengan pemanenan dan penanaman kembali perkebunan legal yang normal, dan pertanian masyarakat skala kecil,” kata perusahaan itu.

Grup APRIL mencatat bahwa jumlah dugaan deforestasi di lahan non-perkebunan, 1.400 hektare (5 mil persegi), mewakili kurang dari 0,1 persen dari semua lahan yang dikendalikan oleh pemasoknya di Kalimantan.

APRIL menambahkan bahwa hilangnya tutupan pohon yang terdeteksi pada 1.400 hektare terdiri dari campuran area yang telah dirambah atau dirusak oleh pihak ketiga dan dalam beberapa kasus merupakan hasil dari kesalahan dalam algoritma penginderaan jauh, karena kondisi lokal seperti sebagai awan dan kabut.

“Perusahaan kami menanggapi setiap dugaan perubahan tutupan lahan ilegal dengan sangat serius dan menyelidiki semua kasus yang kami identifikasi atau kami bawa ke perhatian kami,” kata Grup APRIL. "Jika aktivitas ilegal dikonfirmasi, kami memastikan bahwa ini dihentikan dengan cepat dan dilaporkan ke pihak yang berwenang."

Perusahaan juga mengatakan telah memenuhi 81 persen komitmennya untuk melestarikan atau melindungi satu hektar hutan alam untuk setiap hektare perkebunannya. “Bagi kami, produksi dan konservasi saling bergantung di mana yang satu mendukung yang lain,” kata Grup APRIL.

November lalu, APRIL mengirim surat kepada Forest Stewardship Council, program sertifikasi industri top dunia, yang mengakui potensi kerusakan lingkungan dan sosial dari operasinya di masa lalu sejak 1993.

APRIL telah dilarang menggunakan merek dagang dewan untuk memasarkan produk kertas dan pulpnya sejak 2013 ketika menarik diri dari sertifikasi. Perusahaan mengatakan menarik diri karena kekhawatiran tentang kebijakan FSC setelah tiga kelompok lingkungan mengajukan pengaduan yang menuduh APRIL terlibat dalam deforestasi skala besar di Indonesia.

Perusahaan telah berusaha untuk dipulihkan selama beberapa tahun. Prosesnya sedang berlangsung, menurut Forest Stewardship Council, atau FSC.

APRIL dikelola oleh Royal Golden Eagle, konglomerat berbasis di Singapura yang mengelola bisnis kertas, kelapa sawit, dan viscose.

APRIL mengirimkan kayu dari Kalimantan untuk diproses di pulau terdekat Sumatera, kemudian ke fasilitas di Cina yang dioperasikan oleh perusahaan lain yang dikelola oleh Royal Golden Eagle, Sateri, di mana kayu tersebut dibuat menjadi viscose. Bahan yang dihasilkan menyerupai kapas yang mengembang. 

Sateri mengirimkan viscose ke pabrik-pabrik di seluruh dunia yang telah memasok pakaian ke sejumlah merek besar, termasuk Adidas, Abercrombie & Fitch dan H&M, menurut tinjauan NBC News tentang pengungkapan perusahaan. Sateri juga mengirimkan viscose ke fasilitas AS yang memproduksi tisu bayi, wajah, dan desinfektan.

H&M dan Adidas adalah di antara beberapa pengecer besar yang mendapat tekanan dari kelompok LSM seperti Changing Markets karena penggunaan viscose yang terkait dengan perusakan hutan.

H&M mengatakan pemasok manufakturnya dulu mengambil bahan dari Sateri, tetapi merek tersebut saat ini tidak memiliki hubungan bisnis tidak langsung dengan Sateri.

Perwakilan Adidas menolak berkomentar dan Abercrombie & Fitch tidak menanggapi permintaan komentar.

Adidas dan H&M termasuk di antara 12 merek yang bergabung dengan konsorsium tahun lalu yang didedikasikan untuk menjual pakaian yang terbuat dari limbah tekstil daur ulang. Kelompok yang dijuluki Proyek Kapas Baru ini didanai oleh Uni Eropa.

Dalam sebuah pernyataan, Sateri mengatakan pihaknya mengambil langkah-langkah untuk memastikan bahwa pemasok kayunya terlibat dalam tidak ada deforestasi atau eksploitasi.

“Mengenai pemasok pulp kami, APRIL, kami menolak saran bahwa mereka dengan cara apa pun 'mengundurkan diri' dari komitmen keberlanjutan mereka, termasuk komitmen teguh mereka untuk tidak melakukan deforestasi,” kata pernyataan itu.

Royal Golden Eagle mengatakan memiliki keyakinan penuh pada kebijakan dan komitmen keberlanjutan yang dijalankan oleh Grup APRIL dan Sateri.

Tidak semua viscose berasal dari tanaman pohon di dalam dan sekitar hutan hujan tropis. Ada juga perkebunan kayu pulp untuk viscose jauh dari hutan hujan di tempat-tempat seperti Afrika Selatan dan Republik Ceko.

Beberapa perusahaan telah berhenti menggunakan viscose sama sekali.

Dana Davis, wakil presiden keberlanjutan untuk desainer Mara Hoffman, mengatakan bahwa perusahaan memperhatikan dengan cermat sumber kainnya pada tahun 2015. Hoffman memutuskan untuk beralih dari sumber rayon viscose dan menggunakan bahan yang berbeda, lyocell. Meskipun berasal dari pohon, lebih dari 99 persen pelarut dapat digunakan kembali, dan Davis mengatakan perusahaan memiliki gambaran yang lebih jelas tentang dari mana kayu itu berasal.

“Hal terakhir yang ingin kami lakukan adalah mengambil dari hutan yang terancam punah,” kata Davis.

Kami Tidak Bisa Melawan

Jonni Spedika hampir tidak tahu apa-apa tentang rayon viscose tetapi dia berbicara dengan sangat rinci tentang bagaimana perusakan hutan hujan telah mengubah hidupnya. Dan dia tidak mempermasalahkan kata-katanya.

Spedika tinggal di Desa Tetaban, salah satu komunitas utama masyarakat adat Dayak, bersama istri dan putrinya yang berusia 5 tahun.

Ada saat ketika dia bisa menjelajah 500 meter ke dalam hutan di luar rumahnya dan berburu babi hutan dan hewan lainnya dengan relatif mudah. Tapi saat ini, Spedika mengatakan dia bisa berjalan 5 kilometer (3 mil) ke dalam hutan dan tidak bertemu satu binatang pun.

“Sangat sulit bagi kami untuk menemukan hewan untuk diburu,” kata Spedika, yang mengelola peternakan ayam dan sayuran kecil untuk membantu memberi makan keluarganya.

Adindo, pemasok kayu, menguasai area di sekitar desa tempat tinggal Spedika yang terbentang seluas 190.000 hektare (700 mil persegi) yang dulunya merupakan hutan hujan yang masih asli.

Hendrik Siregar, peneliti dari kelompok pengawas lingkungan Auriga, mengatakan orang yang membeli pakaian di AS harus memperhatikan dampaknya di tempat-tempat seperti Indonesia.

“Mungkin ini akan menimbulkan perdebatan tentang bahan yang dikatakan ramah lingkungan ini,” kata Siregar. “Yang jelas kami tidak melihatnya ramah lingkungan karena terus meningkatkan jumlah kayu yang ditebang.”

Adindo tidak menanggapi permintaan komentar.

Spedika mengatakan iklim di sekitar desanya telah berubah seiring dengan hutan di sekitarnya--lebih kering dan lebih panas karena berkurangnya tutupan pohon, dan lebih sering terjadi banjir dan kebakaran.

“Kami tidak bisa melawan,” kata Spedika. “Karena mereka memiliki izin, kawasan ini menjadi milik mereka. Kami hanya bisa pasrah pada nasib kami.”

Artikel ini diproduksi dalam kemitraan dengan Pulitzer Center’s Rainforest Investigations Network.

betahita.id