Tujuh Hal Soal Minyak Sawit untuk Pengetahuan Konsumen
BETAHITA.ID | 06/01/2022 11:41
Tujuh Hal Soal Minyak Sawit untuk Pengetahuan Konsumen
Tujuh Hal Soal Minyak Sawit untuk Pengetahuan Konsumen

BETAHITA.ID -  Hingga saat ini minyak kelapa sawit masih terus diperdebatkan. Indonesia dan Malaysia sebagai produsen terbesar dituding melakukan deforestasi. Meskipun pada Desember 2021, data dari organisasi nonprofit menyatakan hanya ada sekitar 3 juta hektare sawit yang dikonversi dari hutan alam secara langsung di Indonesia.

Minyak sawit kini ada di mana-mana dan sangat dekat dengan konsumen. Berikut adalah enam fakta untuk mengenali komoditas ini. 

  1. Apa itu minyak sawit?

 

Minyak sawit merupakan minyak nabati yang dapat dimakan dan berasal dari buah pohon kelapa sawit, dengan nama ilmiah Elaeis guineensis. Ada dua jenis yang dapat diproduksi; minyak sawit mentah berasal dari perasan buah berdaging, dan minyak inti sawit yang berasal dari penghancuran kernel, atau batu di tengah buah.

Pohon kelapa sawit berasal dari Afrika tetapi dibawa ke Asia Tenggara lebih dari 100 tahun yang lalu sebagai tanaman pohon hias. Kini Indonesia dan Malaysia membuat lebih dari 85% dari pasokan global. Sementara itu ada 42 negara lain yang juga memproduksi minyak sawit.

2.Produk apa saja yang mengandung minyak sawit?

 Minyak sawit ada di hampir semua hal. Menurut WWF Inggris, hampir 50 persen produk kemasan yang ditemukan di supermarket mengandung minyak ini, mulai dari pizza, donat, dan cokelat, hingga deodoran, sampo, pasta gigi, dan lipstik. Ini juga digunakan dalam pakan ternak dan sebagai biofuel di banyak bagian dunia.

3.Mengapa minyak sawit ada di mana-mana?

 

Minyak sawit adalah minyak yang serbaguna yang memiliki banyak sifat dan fungsi berbeda yang membuatnya sangat berguna dan banyak digunakan. Minyak ini tahan terhadap oksidasi sehingga umur simpan produk lebih lama; stabil pada suhu tinggi sehingga membantu memberikan produk gorengan tekstur yang renyah dan renyah; dan juga tidak berbau dan tidak berwarna sehingga tidak mengubah tampilan atau bau produk makanan.

Di negara-negara Asia dan Afrika, minyak sawit digunakan secara luas sebagai minyak goreng, sama seperti penduduk Eropa menggunakan bunga matahari atau minyak zaitun.

Selain serbaguna, dibandingkan dengan minyak nabati lainnya, kelapa sawit adalah tanaman yang sangat efisien, mampu menghasilkan minyak dalam jumlah besar di lahan yang sempit, hampir sepanjang tahun. Hal ini menjadikannya tanaman yang menarik bagi petani dan petani kecil, yang dapat mengandalkan pendapatan tetap yang disediakan oleh kelapa sawit.

4. Apa masalah minyak sawit?

 

Kelapa sawit telah dan terus menjadi pendorong utama deforestasi di beberapa hutan dengan keanekaragaman hayati paling tinggi di dunia. Perusahaan perkebunan skala besar menghancurkan habitat spesies yang sudah terancam punah seperti orang utan, gajah kerdil, dan badak sumatra.

Hilangnya hutan ini ditambah dengan konversi tanah gambut yang kaya karbon membuang jutaan ton gas rumah kaca ke atmosfer dan berkontribusi terhadap perubahan iklim. Selain itu ada isu eksploitasi pekerja dan pekerja anak. Ini adalah masalah serius yang perlu ditingkatkan oleh seluruh sektor kelapa sawit.

5. Lalu apa solusinya?

 

Menurut WWF Inggris, minyak sawit dapat diproduksi secara lebih berkelanjutan dan ada peran yang harus dimainkan oleh perusahaan, pemerintah, dan konsumen. The Roundtable on Sustainable Palm Oil atau RSPO dibentuk pada 2004 sebagai tanggapan atas meningkatnya kekhawatiran tentang dampak minyak sawit terhadap lingkungan dan masyarakat.

RSPO memiliki standar produksi yang menetapkan praktik terbaik dalam memproduksi dan mencari sumber minyak sawit, dan memiliki dukungan dari sebagian besar industri global. Kami mendorong perusahaan untuk:

  • Menetapkan kebijakan yang kuat untuk menghapus deforestasi, konversi ekosistem alami lainnya, seperti lahan gambut, dan pelanggaran hak asasi manusia dari rantai pasokannya
  • Beli dan gunakan minyak sawit bersertifikasi RSPO di seluruh operasi mereka secara global
  • Transparan dalam penggunaan dan sumber minyak kelapa sawit untuk memastikan mereka tahu dari siapa mereka membeli dan dari mana minyak itu diproduksi.

 

WWF Inggris mengatakan, industri kelapa sawit harus terus berinvestasi dan menumbuhkan dukungan untuk program petani kecil dan inisiatif lanskap berkelanjutan. WWF juga bekerja sama dengan pemerintah di negara-negara pengguna minyak sawit dan produsen minyak sawit untuk memastikan bahwa undang-undang nasional ada untuk memastikan bahwa setiap minyak sawit yang diperdagangkan bebas dari deforestasi, konversi dan eksploitasi.

6. Mengapa dunia tidak beralih pada minyak nabati alternatif?

 

Kelapa sawit adalah tanaman yang sangat efisien, menghasilkan lebih banyak minyak per luas lahan daripada tanaman minyak nabati lainnya yang setara. Secara global, minyak sawit memasok 40% dari permintaan minyak nabati dunia hanya di bawah 6% dari lahan yang digunakan untuk memproduksi semua minyak nabati.

Untuk mendapatkan jumlah minyak alternatif yang sama seperti minyak kedelai, kelapa, atau bunga matahari, Anda akan membutuhkan apa pun antara 4 dan 10 kali lebih banyak lahan, yang hanya akan mengalihkan masalah ke bagian lain dunia dan mengancam habitat, spesies, dan komunitas lain. Selain itu, ada jutaan petani kecil yang bergantung pada produksi minyak sawit untuk mata pencaharian mereka. Memboikot minyak sawit bukanlah jawabannya. Sebaliknya, kita perlu menuntut lebih banyak tindakan untuk mengatasi masalah dan melangkah lebih jauh dan lebih cepat. 

  1. Apakah produk bersertifikasi RSPO bisa dipercaya?

 

RSPO mewakili standar pihak ketiga terbesar, independen, untuk produksi minyak sawit yang lebih berkelanjutan. WWF Inggris mengklaim bahwa minyak sawit bersertifikasi RSPO melindungi lingkungan dan masyarakat lokal yang bergantung padanya untuk mata pencaharian mereka, sehingga minyak sawit dapat terus memainkan peran kunci dalam ketahanan pangan, pembangunan ekonomi dan rantai pasokan pangan.

WWF Inggris menyarankan agar konsumen terus menggunakan minyak sawit bersertifikasi RSPO dalam produk, karena menggantinya akan menghasilkan lebih banyak deforestasi dan konversi habitat alami. Produk bersertifikasi RSPO yang menggunakan minyak sawit dari rantai pasokan 'Segregated', 'Identity Preserved' atau 'Independent Smallholder Standard' menawarkan jaminan terbesar minyak sawit berkelanjutan.

Pada November 2018, standar RSPO diperkuat dan kini didapuk sebagai alat penting yang dapat membantu perusahaan mencapai komitmen mereka terhadap minyak sawit yang bebas dari deforestasi, konversi habitat alami lainnya seperti lahan gambut, dan eksploitasi manusia. Meskipun demikian, masih banyak perusahaan yang tetap melanggar standar ini, di antaranya dengan memasok sawit dari hutan alam yang dibabat.

betahita.id


BERITA TERKAIT