Perusahaan-Perusahaan Raksasa Dunia gagal Memenuhi Target Iklim
BETAHITA.ID | 08/02/2022 09:21
Perusahaan-Perusahaan Raksasa Dunia gagal Memenuhi Target Iklim
Perusahaan-Perusahaan Raksasa Dunia gagal Memenuhi Target Iklim

BETAHITA.ID -  Berbagai perusahaan raksasa dunia gagal memenuhi target iklim yang mereka buat sendiri. Beberapa perusahaan itu diantaranya adalah Google, Amazon, Ikea, Apple, dan Nestle. 

Laporan The Corporate Climate Responsibility Monitor (CCRM) yang disusun oleh organisasi nirlaba New Climate Institute dan Carbon Market Watch menyebutkan sebagian besar dari 25 perusahaan yang mereka teliti telah gagal memenuhi target iklim yang dibuat perusahaan itu sendiri. Google, Amazon, Ikea, Apple, dan Nestle tercatat gagal berubah cukup cepat untuk memenuhi target iklim mereka. 

Sebanyak 25 perusahaan itu adalah Maersk, Apple, Sony, Vodafone, Amazon, Deutsche Telekom, Enel, GlaxoSmithKline, Google, Hitachi, Ikea, Vale, Volkswagen, Walmart, Accenture, BMW Group, Carrefour, CVS Health, Deutsche Post DHL , E.On SE, JBS, Nestle, Novartis, Saint-Gobain, Unilever.

Selama ini perusahaan-perusahaan yang menganalisis menyumbang 5 persen dari emisi gas rumah kaca global memiliki potensi besar untuk memimpin dalam upaya membatasi perubahan iklim. Meskipun mereka memiliki jejak karbon yang besar.

Penelitian tersebut menyebutkan percepatan janji iklim perusahaan justru berbeda dengan berbagai tindakan pendekatan perusahaan. Artinya susah membedakan antara kepemimpinan dalam perubahan iklim dengan pendekatan yang tidak berdasar.

Penulis studi, Thomas Day, mengatakan kepada BBC News bahwa pada awal timnya ingin menemukan praktik yang baik di dunia korporat. Tetapi mereka terkejut dan kecewa dengan integritas keseluruhan klaim perusahaan.

Selama ini perusahaan mengumumkan kepada publik untuk mengurangi emisi gas rumah kaca (net zero emission/ NZE). Target ini harus dicapai dunia pada tahun 2050 untuk membatasi kenaikan suhu global. Artinya, perusahaan tidak menambah jumlah gas rumah kaca di atmosfer.

Untuk mencapainya berarti mengurangi emisi sebanyak mungkin, serta menyeimbangkan emisi tersisa dengan menghilangkan dengan jumlah yang setara.

Perusahaan menetapkan target mereka sendiri. Misalnya, Google berjanji untuk bebas karbon pada tahun 2030, sementara Ikea berjanji untuk menjadi positif terhadap iklim pada tahun 2030.

Emisi diciptakan oleh perusahaan mulai dari distribusi, hingga energi yang digunakan di pabrik atau toko. Jejak karbon dari menanam tanaman atau menebang pohon juga diperhitungkan.

Studi tersebut memberi setiap perusahaan peringkat integritas. Beberapa bekerja relatif baik dalam mengurangi emisi tetapi tidak ada yang diberi peringkat integritas tinggi.

Penilaian Ini berdasar faktor-faktor seperti pengungkapan emisi setiap tahun; memberikan perincian sumber emisi; dan mengungkapkan informasi dengan cara yang dapat dimengerti.

Kesimpulannya keseluruhan, strategi yang ada, jika diterapkan akan mengurangi emisi paling banyak 40%, bukan 100% yang tersirat dalam istilah ‘nol bersih’.

Hanya tiga dari 25 perusahaan yang berkomitmen untuk menghilangkan 90 persen emisi karbon dari produksi dan rantai pasokan mereka, yakni Maersk, Vodafone dan Deutsche Telekom.

Cara bisnis berbicara tentang janji iklim mereka juga merupakan masalah besar, kata studi tersebut. Thomas Day menyebutkan ada kesenjangan besar antara apa yang dikatakan perusahaan dan kenyataan. Konsumen pun cenderung merasa sulit untuk menentukan kebenarannya.

"Judul utama yang terdengar ambisius dari perusahaan terlalu sering tidak memiliki substansi yang nyata. Bahkan perusahaan yang kinerjanya relatif baik melebih-lebihkan tindakan mereka," jelasnya.

Tim Thomas Day menghabiskan waktu berminggu-minggu untuk meneliti dokumen. Salah satu area yang paling kontroversial adalah emisi hilir atau hulu yang aktivitas secara tidak langsung terkait dengan perusahaan.

Misalnya, laporan tersebut mengatakan 70% dari jejak iklim Apple diciptakan oleh emisi hulu, termasuk konsumsi listrik oleh konsumen yang menggunakan ponsel Apple, laptop, dan produk lainnya. Namun banyak perusahaan tidak memasukkan emisi ini dalam rencana iklim mereka.

Di sisi lain rata-rata orang memilih perabot, teknologi, atau membeli makanan di supermarket akan berjuang untuk membuat keputusan yang tepat, yakni memilih produk ramah emisi. .

Beberapa perusahaan mengatakan kepada BBC News bahwa mereka tidak setuju metode yang digunakan dalam laporan tersebut dan mengatakan memiliki komitmen untuk mengambil tindakan untuk mencegah perubahan iklim.

Amazon mengatakan menetapkan target ambisius ini karena tahu bahwa perubahan iklim adalah masalah serius, dan tindakan diperlukan sekarang lebih dari sebelumnya. “Sebagai bagian dari tujuan kami untuk mencapai nol karbon pada tahun 2040, Amazon berada di a jalan untuk mendukung operasi kami dengan 100% energi terbarukan pada tahun 2025," kata mereka dalam pernyataan. 

Nestle berkomentar menyambut pengawasan atas tindakan dan memiliki komitmen terhadap perubahan iklim. Namun mereka menganggap laporan CCRM dari New Climate Institute Iklim Baru kurang memahami pendekatan perusahaan dan mengandung ketidakakuratan yang signifikan.

Ikea mengatakan kepada BBC News bahwa pihaknya menyambut baik dialog dan pengawasan terhadap komitmen dan tujuan iklim perusahaan. Dialog dan pengawasan ini , untuk memastikan bahwa perusahaan selaras dengan patokan 1,5 derajat Celcius.

"Laporan baru oleh New Climate Institute adalah tambahan yang konstruktif untuk ini," ucap mereka.

Unilever menyambut baik analisis eksternal tentang kemajuan perusahaan dan telah memulai dialog yang produktif dengan New Climate Institute untuk mengembangkan pendekatan secara bermakna.

Google mengatakan kepada BBC News secara teratur melaporkan kemajuan dalam Laporan Lingkungan Tahunan kami. Data energi dan emisi gas rumah kaca perusahaan ini dijamin oleh Ernst & Young."

Sedangkan Apple belum menanggapi permintaan komentar.

betahita.id


BERITA TERKAIT