Bom dan Racun Ikan di Togean
DARILAUT.ID | 09/08/2021 20:31
Bom dan Racun Ikan di Togean
Kepulauan Togean merupakan satu-satunya tempat di Indonesia yang memiliki tiga lingkungan karang yang berbeda yaitu karang atol, karang barier dan karang pantai. Tempo/Ratih Purnama

Darilaut – Kepala Balai Taman Nasional Kepulauan Togean, Bustang, mengatakan, untuk memutus mata rantai penangkapan ikan dengan cara merusak yang menggunakan bom ikan dan racun ada pada pengumpul atau pembeli ikan.

“Pengumpul atau pembeli harus dibekali cara untuk mengetahui ikan yang ditangkap dengan cara yang tidak ramah lingkungan,” kata Bustang kepada Darilaut.id.

Karena itu, kata Bustang, perlu dukungan pemerintah daerah untuk mengeluarkan kebijakan bagi pengumpul dan pembeli, untuk tidak menerima hasil tangkapan ikan dengan cara yang merusak. Kebijakan ini juga harus diketahui dan ditindaklanjuti oleh kepala desa dan camat.

Larangan membeli ikan yang ditangkap dengan cara yang tidak ramah lingkungan ini harus menjadi kebijakan bersama, selain juga memperbanyak operasi gabungan di dalam kawasan Taman Nasional Togean dan tempat-tempat lain.

Menurut Bustang, di lokasi-lokasi yang teridentifikasi sebagai pelaku penangkapan ikan dengan cara merusak juga diberikan modal berupa alat tangkap.

Sosialisasi tanpa memberikan alternatif mata pencaharian, tidak akan memberikan hasil maksimal. Bila tidak ada alat tangkap yang memadai, kecenderungan kembali menangkap dengan cara merusak akan terus terjadi.

Bustang mengatakan yang melakukan penangkapan ikan dengan cara merusak hanya segelintir orang, tetapi sangat merusak habitat terumbu karang dan biota laut.

Selain pengumpul atau pembeli ikan, penjual atau penyuplai bahan baku untuk membuat bom ikan juga perlu menjadi perhatian.

Barang bukti yang biasanya digunakan untuk meracik bom ikan sebagai bahan peledak berupa korek api, botol berisi pupuk matahari, rol kabel dan balon.

Di Teluk Tomini, seperti di Kabupaten Tojo Una-Una, Sulawesi Tengah, pelaku pengebom ikan yang tertangkap di masa pandemi Covid-19 masih belum dewasa atau anak-anak.

Pada April 2020, TNI Angkatan Laut Tojo Una-Una menangkap pelaku bom ikan yang masih anak-anak. Kasus pengeboman ikan ini kemudian diserahkan kepada PSDKP KKP.

Sementara Agustus tahun ini, di Kabupaten Tojo Una-Una, tiga pelaku yang diduga melakukan pengeboman ikan ditangkap Kamis (5/8). Dari tiga pelaku, dua orang masih anak-anak.

 darilaut.id


BERITA TERKAIT