IUCN dan Negara di Samudra Hindia Barat Meluncurkan The Great Blue Wall
DARILAUT.ID | 12/11/2021 11:02
IUCN dan Negara di Samudra Hindia Barat Meluncurkan The Great Blue Wall

Darilaut – International Union for Conservation of Nature (IUCN) bersama negara dan mitra di Samudra Hindia Barat meluncurkan The Great Blue Wall (Tembok Biru Besar) pada UNFCCC COP26 di Glasgow.

The Great Blue Wall adalah model untuk membangun ketahanan iklim dan mata pencaharian serta mengelola pemanfaatan berkelanjutan dan pemulihan ekosistem laut di seluruh dunia,” kata Direktur Jenderal IUCN Dr Bruno Oberle, seperti dikutip dari Iucn.org.

Gerakan ini diluncurkan untuk melestarikan dan memulihkan keanekaragaman hayati laut dan pesisir sambil membuka kunci pengembangan ekonomi biru berkelanjutan.

inisiatif membangun jaringan kawasan konservasi laut dan pesisir tersebut untuk memberi manfaat bagi keanekaragaman hayati, mata pencaharian lokal, dan memberdayakan masyarakat untuk menjadi penjaga laut.

Melansir Iucn.org, inisiatif ini akan memberi manfaat bagi setidaknya 70 juta orang di wilayah Samudra Hindia Barat tetapi masih dapat berkembang. Semua negara yang tertarik dipersilakan untuk bergabung dengan koalisi, dari Afrika dan sekitarnya.

“Jika kita perlu menjaga emisi iklim pada 1,5o C untuk bertahan hidup, kita perlu mengandalkan laut yang sehat,” ujar Dr Bruno.

Di bawah inisiatif tersebut, negara-negara akan menetapkan bentang laut sebagai kawasan konservasi Kategori VI IUCN, yang memungkinkan pemanfaatan sumber daya alam secara berkelanjutan untuk memberi manfaat bagi masyarakat lokal.

Negara-negara juga akan mengidentifikasi situs konservasi dan restorasi untuk mencapai keuntungan bersih dari ekosistem kritis seperti bakau, padang lamun dan terumbu karang pada tahun 2030. Bentang laut ini akan membentuk jaringan terhubung dari kawasan konservasi yang akan memberikan manfaat pada konservasi, meningkatkan mata pencaharian, dan membantu memperkuat ketahanan terhadap perubahan iklim.

Hal ini akan berkontribusi untuk mencapai 30% cakupan wilayah konservasi laut pada tahun 2030 sambil juga mendukung mata pencaharian masyarakat lokal dengan mempercepat pengembangan ekonomi biru regeneratif.

“Meningkatkan kesehatan laut berarti meningkatkan kesejahteraan masyarakat lokal. Melalui kemitraan ini, jutaan perempuan dan laki-laki akan dapat membangun kehidupan yang lebih baik bagi keluarga mereka melalui usaha yang mendukung konservasi laut,” kata Presiden dan CEO Technoserve William Warshauer.

Pemangku kepentingan lokal, termasuk masyarakat adat dan komunitas lokal, akan memainkan peran penting dalam tata kelola dan pengelolaan jaringan yang efektif, dan akan didukung dalam upaya mereka untuk mendapatkan manfaat dari sumber daya alam secara berkelanjutan.

Dalam sambutannya, mantan Presiden Seychelles James Michel, mengatakan inisiatif The Great Blue Wall adalah pendekatan unik untuk kawasan, Afrika, dan dunia selanjutnya. Ini menjanjikan untuk memainkan peran penting dalam membantu mencapai dunia positif alam-manusia, sebuah planet dalam keseimbangan.

“Ini adalah kesempatan unik untuk bergerak maju dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Saya menjanjikan dukungan penuh saya untuk inisiatif visioner ini,” kata James.

Samudra Hindia Barat menyediakan ketahanan pangan, menopang pertumbuhan ekonomi, mengatur iklim, dan menyediakan mata pencaharian bagi masyarakat pesisir di sepuluh negara: Komoro, Prancis, Kenya, Madagaskar, Mauritius, Mozambik, Seychelles, Somalia, Afrika Selatan, Tanzania.

Menteri Pertanian, Perubahan Iklim, dan Lingkungan Seychelles Flavien Joubert, mengatakan inisiatif The Great Blue Wall bukan angan-angan yang dibuat-buat, tetapi ambisi yang dapat ditindaklanjuti karena kita sudah memiliki blok bangunan di tempat. Ini adalah masalah mempercepat dan meningkatkan aksi nasional ini dan mengkatalisasi investasi menuju inisiatif besar ini.

Untuk menghubungkan negosiasi global di COP26 dengan upaya di lapangan di Afrika, acara paralel diselenggarakan bersama oleh Pemerintah Tanzania, IUCN dan Kedutaan Besar Irlandia di Tanzania, meluncurkan pemandangan laut pertama The Great Blue Wall.

Menteri Ekonomi Biru dan Perikanan dari Pemerintah Revolusioner Zanzibar Dr Abdallah Hussein Kombo, mengatakan Zanzibar dan Republik Bersatu Tanzania, berada di jalur untuk terlibat dalam proses dialog regional dan global yang membahas ekonomi biru dan tata kelola laut.

Menurut Abdallah tata kelola laut menjadi pusat diskusi iklim saat ini di COP26 di Glasgow. Mengingat komitmen Tanzania dalam menerapkan inisiatif Tembok Biru Besar, kemitraan baru yang kita semua saksikan antara Tanzania dan mitra pembangunan ini membuktikan komitmen yang telah ditunjukkan pemerintah kita dalam merangkul ekonomi biru dan konservasi ekosistem laut kita.

Sebagai gerakan yang fokus pada aksi, The Great Blue Wall bertujuan untuk mempercepat dan meningkatkan aksi laut secara dramatis dan menetapkan peta jalan konkret untuk mencapai target konservasi, pembangunan, dan iklim 2030.

Menurut Menteri Luar Negeri Republik Irlandia Simon Coveney, The Great Blue Wall adalah contoh yang luar biasa dan praktis tentang bagaimana bekerja sama kita dapat mengelola lautan kita secara lebih berkelanjutan. Lautan kita adalah sumber daya bersama yang jika dikelola dengan baik menyimpan banyak solusi yang kita butuhkan untuk mengatasi perubahan iklim.

Inisiatif The Great Blue Wall yang menangani perlindungan dan produksi, bukan hanya tentang kesehatan laut tetapi, pada dasarnya, komunitas yang disentuh oleh lautan kita.

“Saya senang mengumumkan hari ini bahwa Irlandia memberikan kontribusi keuangan melalui IUCN untuk The Great Blue Wall. Kontribusi ini akan berperan penting untuk mendukung pembentukan Bentang Laut Tanga-Pemba di Tanzania, membantu meningkatkan mata pencaharian masyarakat sekaligus memungkinkan konservasi jangka panjang keanekaragaman hayati pesisir dan laut, serta jasa ekosistem,” katanya.

Tentang The Great Blue Wall

Inisiatif The Great Blue Wall bertujuan untuk membangun jaringan bentang laut terhubung pertama yang bermanfaat bagi manusia dan alam. Inisiatif ini akan membantu dan melindungi 30% lautan pada tahun 2030.

Selain itu, mencapai keuntungan bersih ekosistem biru yang kritis pada tahun 2030 (misalnya bakau, karang, lamun), mengembangkan ekonomi biru regeneratif dan menciptakan jutaan pekerjaan dengan mendukung masyarakat lokal melalui pendanaan, pelatihan dan bantuan teknis.

Bentang laut akan dihubungkan oleh “tembok biru besar” terdiri dari ekosistem yang dilestarikan dan dipulihkan yang melindungi masyarakat dari dampak perubahan iklim, dan membantu pemulihan keanekaragaman hayati.

Berpartisipasi dalam inisiatif ini akan membantu negara-negara memenuhi komitmen yang dibuat di bawah tiga kerangka kerja internasional: Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim, Konvensi Keanekaragaman Hayati, dan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB.

Perwakilan tingkat tinggi dari pemerintah Kenya, Mozambik, Tanzania, Seychelles, Amerika Serikat, Prancis, Irlandia, Inggris, Swedia, dan Portugal mendukung inisiatif tersebut selama peluncuran globalnya. PBB dan organisasi masyarakat sipil juga menyatakan dukungan mereka.

darilaut.id


BERITA TERKAIT