Penjelasan Rektor Unand Soal 167 Mahasiswa yang Diberhentikan
LANGGAM.ID | 19/07/2021 15:14
Penjelasan Rektor Unand Soal 167 Mahasiswa yang Diberhentikan
Ilustrasi pendidikan anak (pixabay.com)

Langgam.id – Pemberitaan mengenai 167 orang mahasiswa Universitas Andalas (Unand) yang diberhentikan ditanggapi Rektor Universitas Andalas, Yuliandri. Ia menyebut, mahasiswa tersebut bukan berstatus DO (Drop Out) tetapi mengundurkan diri.

“167 mahasiswa itu bukan berstatus DO. Lebih tepatnya mereka mengundurkan diri dengan catatan tidak mendaftar ulang pada tahapan semester berikutnya selama dua semester berturut-turut,” kata Yuliandri dalam keterangannya di situs resmi Unand, Senin (19/7/2021).

Yuliandri merinci, 167 mahasiswa yang mundur berasal dari dua fakultas. Yakni 80 orang dari Fakultas Pertanian dan 87 orang dari Fakultas Ilmu Budaya.

“Kemungkinan ada di antara mereka yang kembali ikut seleksi pada perguruan tinggi lain tetapi tidak memberikan informasi pada jurusan di fakultas mereka kuliah sebelumnya,” ujarnya.

Dikatakannya, 167 mahasiswa tersebut dinyatakan mengundurkan diri berdasarkan Peraturan Rektor Unand Nomor 14 Tahun 2020 tentang Peraturan Akademik Program Sarjana Universitas Andalas pada Pasal 14 ayat 2.

“Dalam pasal itu disebutkan mahasiswa yang tidak melakukan pendaftaran ulang dua semester berturut-turut dinyatakan mengundurkan diri sebagai mahasiswa,” terang Yuliandri.

langgam.id


BERITA TERKAIT