Tenis: Turnamen Piala Fed Berubah Nama Menjadi Piala Billie Jean King
TEMPO.CO | 18/09/2020 05:18
Ilustrasi tenis. AP/Pablo Martinez Monsivais
Ilustrasi tenis. AP/Pablo Martinez Monsivais

TEMPO.CO, Jakarta - Hampir 60 tahun setelah Billie Jean King membantu Amerika Serikat memenangi Piala Fed perdana, kini namanya akan disematkan sebagai label turnamen tenis beregu putri tersebut.

Kompetisi tersebut, yang tahun ini diubah menjadi sepekan putaran final 12 negara untuk menyaingi Piala Davis, mulai 2021 akan dikenal sebagai Piala Billie Jean King, kata Federasi Tenis Internasional (ITF) dalam satu pernyataan seperti dikutip Reuters, Kamis.

Final tahun ini, yang dijadwalkan pada April di Budapest, ditunda setahun karena pandemi virus corona.

King, 12 kali juara tunggal Grand Slam dan pendiri Asosiasi Tenis Putri (WTA), mengatakan ia "bersahaja" karena kompetisi itu dinamai sesuai namanya.

"Sangat bangga, sangat bersahaja," kata Billie Jean King, yang kini berusia 76 tahun, kepada Reuters melalui telepon. "Saya terus berpikir ini mimpi. Dan kemudian saya mulai berpikir mengenai betapa ini adalah kesempatan untuk membantu permainan ini tumbuh mendunia.

"(Piala Federasi) 63 tahun di belakang Piala Davis tapi kita sudah berjalan dari 16 ke 116 negara.

"Kami mempunyai hadiah uang yang sama dengan Piala Davis dan ini mengirim pesan yang penting dan kuat mengenai kesetaraan."

Piala Billie Jean, disponsori oleh BNP Paribas, adalah kompetisi beregu global besar pertama yang dinamai menggunakan nama seorang perempuan dan Putaran Final tahun depan di Hungaria sesumbar dengan hadiah uang 12 juta dolar AS, setara dengan Piala Davis yang telah dirombak.

Presiden ITF David Haggerty memberi penghormatan atas perjuangan King untuk kesetaraan gender dalam olahraga dan masyarakat.

"Mulai dari memainkan Piala Fed pertama sebagai anggota tim AS yang juara pada 1963, pendiri WTA dan menjadi presiden pertamanya, hingga menjadi atlet putri pertama yang dianugerahi Presidential Medal of Freedom AS, Billie Jean King tidak pernah berhenti membuat terobosan baru," kata Haggerty.

"Hari ini ia menambah 'yang pertama' lagi ke dalam daftar itu. Nama baru tersebut adalah penghargaan yang sesuai untuk semua yang telah ia capai."

King adalah bagian dari tim yang memenangi edisi pertama dari kompetisi tersebut, yang kemudian dikenal sebagai Piala Federasi, di London pada 1963. Ia memenanginya tujuh kali sebagai pemain dan empat kali sebagai kapten dan ditunjuk sebagai Duta Global pertamanya tahun lalu.

"Tidak ada yang bisa menyamai perasaan ketika mewakili negaramu dan menjadi bagian dari tim, itu lah mengapa kompetisi ini sangat spesial dan penting bagi saya," katanya.

"pekerjaan kami adalah untuk membagi visi ini dengan gadis-gadis muda generasi mendatang, karena jika Anda bisa melihatnya, Anda bisa melakukannya."

Prancis, Rusia, Hungaria, Australia, Belarusia, Belgia, Amerika Serikat, Spanyol, Slovakia, Republik Ceko, Jerman dan Swiss akan bertanding dalam edisi perdana Putaran Final Piala Billy Jean King tahun depan.


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT