Kata Menpora Soal Polemik Penunjukan Nagita Slavina Sebagai Ikon PON Papua
TEMPO.CO | 04/06/2021 16:48
Ragam busana Nagita Slavina saat pemotretan ikon Pekan Olahraga Nasional atau PON XX di Papua, Oktober 2021. Foto: Tangkapan Layar YouTube Rans Entertainment
Ragam busana Nagita Slavina saat pemotretan ikon Pekan Olahraga Nasional atau PON XX di Papua, Oktober 2021. Foto: Tangkapan Layar YouTube Rans Entertainment

TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Zainudin Amali ikut bicara soal penunjukan Nagita Slavina sebagai ikon PON Papua yang menuai polemik publik.

Zainudin Amali menegaskan bahwa penunjukan tersebut sepenuhnya menjadi keputusan Pengurus Besar Pekan Olahraga Nasional (PB PON) Papua.

“Keputusan tentang penunjukan ikon PON Papua bukan oleh pemerintah pusat atau Menpora apalagi dikaitkan dengan presiden,” kata Zainudin dalam jumpa pers virtual di Jakarta, Jumat.

“Kami tidak tahu-menahu. Ini keputusan PB PON yang gubernurnya Papua, dengan kewenangan mereka memutuskan ikonnya Nagita Slavina,” ujar dia menambahkan.

Meski demikian, Zainudin memahami alasan PB PON yang memutuskan untuk menunjuk Nagita Slavina sebagai tokoh yang mempromosikan pergelaran olahraga multicabang itu.

Dengan menunjuk seorang publik figur seperti Nagita Slavina, Zainudin menilai itu dapat mendorong sosialisasi PON Papua agar semakin meluas ke seluruh masyarakat.

“Mungkin tujuannya kenapa memunculkan figur yang terkenal, supaya publikasi tentang PON Papua ini semakin masif,” ujarnya.

Sebelumnya, Raffi Ahmad dan Nagita Slavina ditunjuk oleh PB PON sebagai ikon PON Papua untuk menyosialisasikan penyelenggaraan olahraga multicabang itu ke masyarakat.

Namun penunjukan tersebut justru menuai protes keras dari publik karena dinilai tidak merepresentasikan perempuan Papua dalam mempromosikan ajang tersebut.

PB PON sebelumnya juga telah mendapuk pesepak bola Persipura Jayapura Boaz Solossa sebagai Duta PON Papua.

Baca Juga: PON Papua Kemungkinan Digelar Tanpa penonton


REKOMENDASI BERITA

BERITA TERKAIT